free hit counter Jeroane Suroboyo — FBI

Jeroane Suroboyo

rek-arek seng duwe beritae khusus suroboyo opo foto suroboyo jaman mbiyen monggo share ndok kene. ben arek2 seng ndok perantauan ngerti beritae suroboyo ambek perkembangane suroboyo.
suwon sak durunge. :D
ayo kerja bakti mbangun suroboyo. :top:
«134

Komentar

  • suwon cak des dikeki ruangan .....

    iki foto jembatan merah suroboyo tahun 1937
    850vmaeke0.jpg

    foto pasar wonokromo,suroboyo
    6xq7berwg3.jpg
  • kahanan saiki
    jembatan merah
    merahhg2.jpg
  • berita

    Minggu, 25 Mei 2008,
    Sehari Tangkap Lima Tersangka Narkoba

    SURABAYA - Polisi berhasil menangkap lima tersangka narkoba kemarin (24/5). Tiga orang hasil tangkapan Polres Surabaya Timur dan dua lainnya dibekuk Satnarkoba Polres Surabaya Utara. Namun, para tersangka itu tergolong pemain kelas bawah. Barang bukti yang diamankan polisi pun tidak banyak.

    Satnarkoba Polres Surabaya Timur menangkap Hasan Basri, 24, warga Perum PJKA, dan Syaiful Bahri, 25, warga Jurang Kuping. Dari tangan keduanya, petugas menyita barang bukti 0,9 gram ganja kering.

    Kasatnarkoba Polres Surabaya Utara AKP Hariyono menyatakan, keduanya ditangkap di rumah Syaiful Bahri saat hendak berpesta ganja. Kepada polisi, Syaiful mengaku sering nyimeng dengan temannya tersebut. Mereka biasa menghilangkan suntuk dengan mengisap daun haram itu.

    Di tempat terpisah, Polsek Simokerto menangkap Wahyunus, 19, warga Simogunung, di Jl H.R. Mohammad, kemarin. Dia didapati membawa 0,4 gram sabu-sabu. Kepada polisi, Wahyunus mengaku belum pernah mengonsumsi narkoba. Dia mengaku dititipi barang itu oleh temannya. "Teman saya ngajak chek-in di hotel. Rencananya baru mau coba pakai di sana, keburu tertangkap ini," katanya.

    Wahyunus sebenarnya akan berpesta SS di sebuah hotel di kawasan Surabaya Barat. "Rencananya berempat. Saya dengan pacar dan teman saya juga dengan pacarnya," ungkapnya.

    Namun, polisi hanya berhasil menangkap Wahyunus. Teman-temannya lebih dulu kabur. "Mereka kini sedang dicari. Kalau terbukti ada keterlibatan, diproses juga," tegas Kapolsek Simokerto AKP Adjid.

    Sementara itu, Satnarkoba Polres Surabaya Utara menangkap Dede Kurniawan. Warga Karang Rejo Sawah berusia 27 tahun itu dibekuk di Jl Kedinding. "Tersangka didapati membawa 0,4 gram sabu-sabu," ujar Kasatnarkoba Polres Surabaya Utara AKP I Gede Made Wasa.

    Aparat yang bermarkas di Jl Raden Saleh itu juga menangkap Faisol, 26, warga Jl Dupak Timur. "Tersangka digerebek di rumahnya. Ditemukan pipet yang masih ada sisa sabu-sabu," jelas Made. (bak/oni)

    sumber: jawa pos
  • sip...top markotop.
  • sip Thread barunya....jangan lupa di update trus

    ups...kalo thread ini hanya untuk berita dan comment berita...

    kalo mau gabung ama komunitas Surabaya silahkan gabung disini aja
    http://forumbebas.com/viewtopic.php?id=22940


    Thanx yah :top:
  • Aku melok nambahi guyonan ae yo cak......

    Nggrebek Kumpul Kebo

    Monday, 26 May 2008 - SURYA -

    Cak Sur gedheg-gedheg maca beritane Steve Emmanuel ambek Andi Soraya. “Kok isok yo kumpul kebo anake nggantheng. Kebone bule ta?” jare Cak Sur nang bojone, Ning Ya. Cak Sur thenger-thenger.
    “Halah, Cak. Wong artis kok dipikir,” jare Ning Ya.
    “Gak ngono, Ning. Aku iki mikir yok opo ya rasane kumpul kebo?” jare Cak Sur ambek ngelus janggute. Ning Ya ngomel ambek metu kate blanja. Bareng nang pasar, Ning Ya kuaget weruh ibuk-ibuk nglumpuk.

    “Jare Pendik, saiki Pi'i kumpul kebo. Anake ngguantheng. Yok opo iki?” jare Mak Wasi.
    “Wah… yo kudu digruduk,” jare Ning Ya.
    Kuabeh setuju. Ibuk-ibuk gak sida blanja. Pas ngliwati omahe Pendik, Ning Ya mbengok.
    “Bener ta Cak, Pi'i saiki kumpul kebo?” jare Ning Ya.

    Pendik sing lagek ngelus-ngelus dara manthuk, “Iyo. Tontoken dhewe, Ning.”
    Mak Wasi langsung nyincing daster, onok maneh sing nyincing dastere kancane. Tapi omahe Pi'i sepi. Ning Ya kuwatir nulari Cak Sur. “Pi'i! Koen nang ndi?” Ning Ya mbengok buanter ngalahno sirine ambulans.

    “Nang ngguri!”
    Ibuk-ibuk langsung nang ngguri. Bareng tekok ngguri tibakno Pi'i nyekukruk nang kandhang. Ning Ya langsung njewer. “Jare Pendik, koen saiki kumpul kebo ya? Wani-wanine nang kampung kene. Koyok gak onok arek wedok ae! Endi anakmu?”
    Pi'i kelaran. Arek iku nuding kebone sing tas manak.
    “Yo ngono iku lek kumpul ambek kebo. Anakmu yo dadi kebo!” jare Mak Wasi.
    Pi'i mentheleng. “Sapa sing kumpul ambek kebo? Iku ngono anake keboku, duduk anakku. Lha bapake kebo nang kebon, tak cancang.”
    Pendik sing nututi ngguyu thok. “Mari kumpul kebo, mene Pi'i kate kumpul wedhus. Lha ika wedhuse wis kate manak.”
    “Tapi lek rupane wedhusku koyo Pendik, yo mbuh maneh,” jare Pi'i.

    Kirimane Cak Yuliada
    Ketintang Baru, Suroboyo
  • wkwkwkwk.....lanjut cak so...
  • Hawariyyin menulis:
    wkwkwkwk.....lanjut cak so...
    Aku tak melok nggolek'i kebone sek cak...... :D :D :D
  • Aku kepingin nonton Tari Remo tapi nang TV kok gak tau onok meneh yo.... :cry: :cry: :cry:
    Aku mek duwe gambare thok.....nemu teko internet......
    tariremokclwj2.jpg

    Gagah temen yo rek.....nguaaaaanteng koyok jaman nom-nomanku dhisek...... :D :D :D
  • Cak so..wrote ; Gagah temen yo rek...nguuuanteng koyok jamane nom-nomanku dhisek......

    sieep.....cak, umpamane ano pidio-ne luwih apik cak.......... tapi pancen gagah !!

    sek cak... tak golek'ane photoku sing karo cak kartolo kok gak ketemu-ketemu ya.....
  • nggone magan enak ndok suroboyo.

    a. Jl, Darmawangsa dekat lab pramita disana ada Sate ayam, Sate kelapa,
    Sate Daging, dan sate kambing. Lokasi nya enak juga buat nongkrong,
    dekat unair, rame juga. buka mulai sore sampe malam.
    Rasa Sate nya juga uenakkk, harga nya murah bgt. tapi disana tidak ada
    buntel.
    b. Jl. Darmawangsa, samping nya apotik kimia farma, depan Rs.Dr Soetomo
    d sana ada sate kambing/ sapi + Gule. Rasanya Uenak, tpi kurang asyik
    buat nongkrong. harga nya juga lumayan.
    c. Cafe Citras jl. Darmawangsa Buat Nongkrong Enak, Harga Lumayan, Porsi
    Sedikit, Tapi klo buat pacaran enak jga.
    d. Di Jl Darmawangsa Banyak tempat nongkrong, ada sego sambel, ayam,
    bebek, nasi padang.
    e. Jl. Pucang samping pasar pucang, ada pecel n rawon yang rame, asyik
    buat nongkrong, rasa lumayan lah.
    f. Rawon setan, Depan Hotel JW Mariot...rasa menurutku gak ngajeni
    dengan harganya.
    g. Wapo, pasti sudah pada banyak yg tau. Asyik Buat acara keluarga, aq
    klo ada acara mesti mending d rayain d wapo .
    h. Kampoeng Steak, Patut Di Coba.
    i. Es Teller, Buah, Dll.., Jl. Pacar Keling Uennakk, murah n rame,
    tapi kurang asyik buat nongkrong.
    j. Es Teller, Buah, dll, Jumbo Juss Enak tapi mahal, asyik buat nongkrong.
    h. Tahu Campur. Jl. Kapasari Samping Rumah Sakit...Rasa Uenakkk, Harga
    Lumayan mahal, tpi sesuai rasa. kurang asyik buat nongkrong
    i. Bebek Goreng. PAPIN jl. kalianyar, rasa Uenak, Empuk harga 9-12 rbu.
    kurang asyik buat nongkrong lama2.
    k. ayam goreng joko dolog. depannya arca joko dolog, murah n rasa
    lumayan.
    l. klo soto...wah banyak d surabaya.

    ayo mamper pas ndok suroboyo.
  • suwon neng siti infone :top:
  • cak so menulis:
    Aku kepingin nonton Tari Remo tapi nang TV kok gak tau onok meneh yo.... cry cry cry
    Aku mek duwe gambare thok.....nemu teko internet......
    cak so panggon nangdi.lek jek ndok jawa timur mesti isok ndelok tari ngremo ndok JTV.opo cak so iku.........gosipe bener gak yo?
  • bilabio_coong menulis:
    Cak so..wrote ; Gagah temen yo rek...nguuuanteng koyok jamane nom-nomanku dhisek......

    sieep.....cak, umpamane ano pidio-ne luwih apik cak.......... tapi pancen gagah !!

    sek cak... tak golek'ane photoku sing karo cak kartolo kok gak ketemu-ketemu ya.....
    Iyo cak sampeyan golek'i.....
  • nyumbang beritae rek.

    Selasa, 27 Mei 2008,
    Buruh Ikut Tuntut Upah Naik

    UNJUK rasa menolak kenaikan harga BBM juga terjadi di gedung DPRD Jatim Jl Indrapura. Unjuk rasa itu dilakukan oleh ratusan sopir angkutan kota dan buruh. Konsentrasi massa yang begitu besar menimbulkan kekacauan di jalanan sekitar Tugu Pahlawan tersebut.

    Ratusan polisi membentuk barikade untuk membendung kerumunan massa yang ingin memasuki halaman DPRD Jatim. Sempat terjadi ketegangan karena massa tidak mau mendengarkan permintaan polisi. Namun melihat rombongan polisi semakin banyak, massa mengalah. Mereka hanya berorasi di depan gedung dewan. Para pengunjuk rasa itu menyerukan agar dewan mendesak pemerintah untuk menurunkan harga BBM.

    Setelah lebih dari sejam berorasi, perwakilan pengunjuk rasa diterima oleh anggota dewan. Massa dibagi dua. Rombongan sopir angkutan diterima oleh komisi D, sedangkan perwakilan buruh disambut oleh komisi E.

    Dalam dengar pendapat itu, Wastomi Suheri, ketua DPC Organda Surabaya yang memimpin rombongan sopir, meminta agar dewan mendukung mogok massal para pengemudi angkot tersebut. Hal itu dilakukan agar pemerintah mau meninjau ulang kenaikan harga BBM. "Kalau cuma kami yang bergerak, tidak akan cukup kekuatannya. Kami mohon bapak-bapak sekalian mau ikut serta," katanya.

    Budiharto Tasmo yang menjadi juru bicara komisi D mengatakan bahwa pihaknya menyetujui permintaan para supir tersebut. Tapi, ada mekanisme yang harus dilalui sebelum membikin pernyataan politik. "Kami harus berkoordinasi dengan beberapa pihak, termasuk pemprov. Karena itu, harap bersabar," ujarnya.

    Hal yang sama dinyatakan oleh Saleh Ismail Mukadar, ketua komisi E. Kader PDIP tersebut menyatakan bahwa komisi E mendukung tuntutan buruh. Mereka juga menolak kenaikan BBM. Dia mengaku akan merekomendasikan kepada gubernur untuk menaikkan upah buruh sebesar 15 persen, sesuai dengan inflasi. "Kami meminta, jangan membuat kebijakan yang menyusahkan rakyat lah," ungkapnya.

    Para sopir angkutan dan buruh itu tidak mau terima begitu saja ucapan Budiharto dan Saleh tersebut. Mereka meminta agar para wakil rakyat itu memberikan pernyataan khusus di hadapan para pendemo.

    Dua anggota dewan, Wisnu Shakti Buana dan Abdul Ruslan Sembiring, akhirnya memenuhi tuntutan itu. Mereka naik ke truk yang dibawa oleh para pendemo. "Jangan khawatir, kami akan mendiskusikan tuntutan itu dengan gubernur," tutur Wisnu.

    Setelah mendengarkan janji Wisnu, massa bergerak ke kantor gubernur di Jalan Pahlawan yang lokasinya hanya berjarak ratusan meter dari kantor dewan. Di sana, mereka kembali berunjuk rasa.

    Setelah satu jam, perwakilan massa diterima oleh pemprov. Mereka mengungkapkan semua unek-uneknya. Namun sayang, harapan mereka untuk mendapatkan kenaikan upah sirna. Pemprov meminta supaya mereka menerima kenyataan bahwa kenaikan harga BBM memang tidak dapat dielakkan.Para buruh tentu tidak terima hal itu. "Kami akan menolak sikap pemprov dan mendesak gubernur untuk merevisi UMK segera," ujar Koordinator Aliansi Buruh Menggugat Jatim Jamaluddin. (cie/oni)

    sumber : jawapos
  • Siti Ngatijem menulis:
    nggone magan enak ndok suroboyo.

    a. Jl, Darmawangsa dekat lab pramita disana ada Sate ayam, Sate kelapa,
    Sate Daging, dan sate kambing. Lokasi nya enak juga buat nongkrong,
    dekat unair, rame juga. buka mulai sore sampe malam.
    Rasa Sate nya juga uenakkk, harga nya murah bgt. tapi disana tidak ada
    buntel.
    b. Jl. Darmawangsa, samping nya apotik kimia farma, depan Rs.Dr Soetomo
    d sana ada sate kambing/ sapi + Gule. Rasanya Uenak, tpi kurang asyik
    buat nongkrong. harga nya juga lumayan.
    c. Cafe Citras jl. Darmawangsa Buat Nongkrong Enak, Harga Lumayan, Porsi
    Sedikit, Tapi klo buat pacaran enak jga.
    d. Di Jl Darmawangsa Banyak tempat nongkrong, ada sego sambel, ayam,
    bebek, nasi padang.
    e. Jl. Pucang samping pasar pucang, ada pecel n rawon yang rame, asyik
    buat nongkrong, rasa lumayan lah.
    f. Rawon setan, Depan Hotel JW Mariot...rasa menurutku gak ngajeni
    dengan harganya.
    g. Wapo, pasti sudah pada banyak yg tau. Asyik Buat acara keluarga, aq
    klo ada acara mesti mending d rayain d wapo .
    h. Kampoeng Steak, Patut Di Coba.
    i. Es Teller, Buah, Dll.., Jl. Pacar Keling Uennakk, murah n rame,
    tapi kurang asyik buat nongkrong.
    j. Es Teller, Buah, dll, Jumbo Juss Enak tapi mahal, asyik buat nongkrong.
    h. Tahu Campur. Jl. Kapasari Samping Rumah Sakit...Rasa Uenakkk, Harga
    Lumayan mahal, tpi sesuai rasa. kurang asyik buat nongkrong
    i. Bebek Goreng. PAPIN jl. kalianyar, rasa Uenak, Empuk harga 9-12 rbu.
    kurang asyik buat nongkrong lama2.
    k. ayam goreng joko dolog. depannya arca joko dolog, murah n rasa
    lumayan.
    l. klo soto...wah banyak d surabaya.

    ayo mamper pas ndok suroboyo.
    yo iki info paling top markotop.crut markocrut. :top:
  • Nyumbang suroboyoan meneh yo cak.....

    Panen Demo BBM

    Tuesday, 27 May 2008 - SURYA -

    Kaet isuk gak onok omprengan liwat. Wah, temen jare Surya, onok demo BBM. Kabeh omprengan gak mlaku. Pendik sing budhal numpak sepedha montor ngitung. Mulai Bunderan Waru sampek Royal sing ngadeg sak pirang-pirang. “Wah… kesempatan,” pikire Pendik. Arek iku ceklok nang kantor, pamit metu nang Pi'i. “I, lek Cak Sur nggoleki, ngomongo aku dhines luar. Aku nyelang helm,” jare Pendik.

    Pendik mbalik nang Bunderan Waru. Arek iku langsung nyidheki Ning Ya sing ketok paling mencorong. “Ning, timbangane sikil gringgingen, yuk tak terno,” jare Pendik. Ning Ya nyengklak. Pas mudhun, Ning Ya nyelipno dhuwik nang sake Pendik. Lumayan.

    Pendik mbalik maneh. Tapi saiki kudu ati-ati. Onok sopir omprengan sing melok nggerombol. Lek onok sing wani ngangkut penumpang, wah… sido dikepruk. Tapi Pendik duwe cara jitu. Arek iku epok-epok nyeluk kancane. “Ning… Ning Sri. Bareng ta nang kantor? Aku mumpung nggawa helm loro,” jare Pendik.

    Arek sing diceluk tolah-toleh. Pendik kedhep-kedhep menehi kode. Arek iku paham, langsung nyengklak. “Nang Rungkut yo, Cak,” jare arek iku.

    Pendik mbaleni onok ping pitu. Tapi dhasar mbethik, sing dipilih arek sing ayu. Sing gak, blas gak direken. Pas sing ping wolu, Pendik nyidheki arek uayu sing jejer ambek bulik-bulik sing gedhene sak Tika Panggabean. Arek ayu iku menehi kode. Pendik nyidhek. “Ayo Ning Tia, awake dhewe lak sak kantor. Tak cangking,” jare Pendik. Tapi sopir-sopir omprengan mlayu marani. Pendik gupuh. “Cepet, Ning,” Pendik nguncalno helm.

    Sepedha montor distater. Arek wedok sing dibonceng gocekan wetenge Pendik. Tangane mrekes sampek Pendik krasa mules. Pas mudhun, Pendik kuaget. Lha kok sing nggonceng bulik-bulik luemu sak Tika Panggabean. Pantes, sepedha gak isok mlayu banter. Pas mudhun, pesss… ban langsung gembos.

    Kirimane Ning Ratih
    Bangil, Pasuruan
  • @tas.
    neng tia mrekes apane cak pendik kok sampek mules?
  • wah onok tread apk iki.ketinggalan aku.yo wes salut rek :top:
    ojok lali karo absene yo?
  • sodron menulis:
    @tas.
    neng tia mrekes apane cak pendik kok sampek mules?
    paling2 yo sekitar weteng kono cak.....
  • caksogel menulis:
    sodron menulis:
    @tas.
    neng tia mrekes apane cak pendik kok sampek mules?
    paling2 yo sekitar weteng kono cak.....
    hayo cak so mulai ngeres.... :cool:
    lek jareku yo seng diprekes iku dengkule.....mesti bener....
  • ojo podo cankrukan nang kene, mengko di seneni Mod
    Iki lak room-e berita arek suroboyo


    nek arep cangkruk nang kene ae

    http://forumbebas.com/viewtopic.php?id=22940&p=40
  • Hawariyyin menulis:
    caksogel menulis:
    sodron menulis:
    @tas.
    neng tia mrekes apane cak pendik kok sampek mules?
    paling2 yo sekitar weteng kono cak.....
    hayo cak so mulai ngeres.... :cool:
    lek jareku yo seng diprekes iku dengkule.....mesti bener....
    kamsudku iku bangkek'ane cak..... :D :D :D
    bangkek'an lhak sekitar weteng tha cak.....?
  • Mbah Paijo menulis:
    ojo podo cankrukan nang kene, mengko di seneni Mod
    Iki lak room-e berita arek suroboyo


    nek arep cangkruk nang kene ae

    http://forumbebas.com/viewtopic.php?id=22940&p=40
    enjeh mbah.arek2 pancen mbeling kok. :D
  • Selasa, 27 Mei 2008,
    Penumpang Telantar, Jalan Macet

    121ai0.jpg
    Sopir Angkot Mogok, Transportasi Lumpuh Lima Jam
    SURABAYA - Transportasi umum di Surabaya lumpuh kemarin (26/5) pagi. Penyebabnya, ratusan sopir angkutan kota (angkot) yang melayani 58 rute di seluruh penjuru kota mogok masal.

    Bukan hanya mogok, para sopir mencegat bus kota dan taksi yang sedang melayani penumpang. Berdasar pantauan Jawa Pos, sedikitnya ada lima titik para sopir angkota (lin) menghadang bus kota atau taksi. Yakni, pintu keluar bus kota di Terminal Bungurasih, akses masuk tol Waru, depan Terminal Joyoboyo, pertigaan Jalan Margorejo-A. Yani, dan Jalan Simokerto.

    Selain melumpuhkan transportasi umum, aksi para sopir angkot itu memacetkan lalu lintas. Sebab, ketika mereka mencegat angkutan umum lain, kendaraan di belakangnya ikut berhenti.

    Aksi mogok dan pencegatan dimulai sekitar pukul 05.00. Petugas sempat dibikin kewalahan atas kondisi tersebut. Sebab, calon penumpang yang sebagian besar terdiri atas pelajar, karyawan perusahaan, dan pegawai negeri keleleran di terminal maupun tempat-tempat pemberhentian sementara angkutan umum itu. Bahkan, penumpang yang sudah berada di dalam taksi atau bus kota dipaksa turun.

    Di Terminal Purabaya (Bungurasih), kendati para sopir bus kota tak ikut mogok, kendaraan mereka tetap tak bisa beroperasi. Sebab, pintu keluar terminal dihadang belasan sopir Lin F.

    Sempat terjadi ketegangan antara Supari, koordinator aksi pemblokadean tersebut, dengan Radianto, wakil kepala UPTD Terminal Purabaya. Blokade dibuka sekitar pukul 06.30 ketika sejumlah personel tim khusus Speed dari Satlantas Polwiltabes Surabaya turun tangan. "Silakan Anda berdemo, tapi tolong jangan halangi kepentingan masyarakat. Kalau mau tetap blokade, urusan bisa tambah panjang lho," ujar Radianto kepada Supari.

    Radianto pantas sewot. Maklum, rata-rata penumpang bus kota di Terminal Purabaya tiap pagi mencapai 10 ribu orang. "Bayangkan kalau tak bisa berjalan, mau dikemanakan 10 ribu penumpang itu?" ungkapnya.

    Kendati demikian, tak semua di antara 150 bus kota yang beroperasi di Terminal Bungurasih berani beroperasi. "Kami dengar ada pemblokadean di Joyoboyo, Tol Waru, dan Giant (pertigaan Margorejo-A. Yani, Red)," kata Alimin, seorang sopir bus kota swasta yang melayani rute Bungurasih-Pasar Turi via tol.

    Para sopir bus kota baru berani beroperasi setelah polisi menyediakan pengawalan. Bersamaan dengan itu, polisi juga mengurai simpul-simpul jalan yang diblokade massa tersebut. Seorang kernet angkot yang diketahui merampas kunci bus kota sempat ditangkap Kanit Regident Satlantas Polwiltabes Surabaya AKP Pranatal Hutajulu di depan Terminal Joyoboyo. Oleh Pranatal, kernet bernama Suparman, warga Jalan Gunungsari itu, diserahkan ke Polsek Wonokromo untuk diproses.

    "Namun, tidak kami tahan. Itu setelah kuncinya diberikan kembali ke sopir bus kota," jelas Kapolsek Wonokromo AKP Nuryadi.

    Namun, Suparman juga harus menandatangani pernyataan tak akan mengulangi perbuatannya di atas kertas bermeterai. "Kalau berulah lagi, baru kami tahan," tegas Nuryadi.

    Di beberapa terminal dan titik pemberhentian angkutan umum lainnya, banyak penumpang yang keleleran. Puluhan unit kendaraan seperti bus, minibus, truk, dan mobil patroli yang disebar pemkot di semua titik terminal tidak mampu mengangkut semua penumpang. Di Terminal Joyoboyo misalnya, para penumpang dibuat bingung.

    Sejak pukul 05.30, tidak ada angkot yang melayani penumpang. Satu truk mobil Bakesbang Linmas hanya mampu mengangkut 30 orang. Itu pun sebagian harus berdiri. Tak ayal, kendaraan yang diberi tulisan jurusan Karang Pilang itu langsung diserbu pelajar, guru, mahasiswa, hingga karyawan. Mereka rela berdiri dan berdesak-desakan.

    Begitu kendaraan pemkot yang lain tiba, juga langsung diserbu. Rentang waktu yang agak lama antara kendaraan yang satu dengan yang lain membuat para pelajar telat tiba di sekolah. Oka Rojiyantoro, siswa kelas VIII SMP 40, mengaku terlambat masuk kelas.

    Biasanya, dia masuk sekolah pukul 07.00. Namun, hingga 07.15, dia tidak kunjung mendapat tumpangan. Beruntung, di terminal itu dia bertemu Hariyati, salah seorang gurunya. Hariyati yang juga bingung lantaran tidak mendapat tumpangan langsung menelepon ke sekolah. "Saya hubungi sekolah dan menyampaikan bahwa saya pasti telat," ujarnya.

    Jarak rumah Hariyati dengan sekolah tempatnya mengajar cukup jauh. Rumahnya di Platuk Donomulyo cukup jauh dengan SMP 40 di Wisma Lidah Kulon. "Tiap hari saya berangkat pukul 05.00. Dari rumah ke Tambaksari diantar suami. Dari Tambaksari ke sini (Joyoboyo, Red) naik Lin F. Tadi masih ada yang mau angkut penumpang. Dari sini, lantas sama sekali tidak ada yang mau ngangkut," jelasnya.

    Memang, beberapa angkutan umum kemarin masih melayani penumpang. Namun, begitu tiba di Joyoboyo, oleh beberapa sopir angkutan umum lain, angkot tersebut langsung dikosongkan. Beberapa penumpang ditarik-tarik supaya keluar. Akhirnya, tidak ada yang berani lagi mengangkut penumpang.

    Para pelajar, guru, dan karyawan pun panik. Mereka langsung menghubungi keluarga masing-masing, pihak sekolah, atau tempat kerjanya. Ada yang meminta izin terlambat, ada pula yang meminta dijemput keluarganya. Juga, ada penumpang yang menangis karena harus mengikuti interview penerimaan pegawai.

    Sekitar pukul 08.00, sebagian sopir angkot nglurug DPRD Jatim. Tiap trayek mengirimkan perwakilan sekitar lima orang. Yang lain tetap berada di lokasi untuk melanjutkan mogok dan mencegat angkutan yang masih beroperasi.

    Di DPRD Jatim, mereka berorasi dan berdialog dengan komisi D (pembangunan). Sekitar pukul 11.00, meski belum puas, mereka bubar setelah dewan berjanji mendialogkan hal tersebut dengan gubernur. Setelah itu, mereka kembali bergabung dengan teman-temannya di lokasi semula. Sekitar pukul 14.00, para sopir kembali beraktivitas mengangkut penumpang.

    Transportasi di Surabaya benar-benar lumpuh selama lima jam. Antara pukul 05.00 hingga 10.00. Sebab, selama perwakilan mereka nglurug dewan, sekitar pukul 10.00, sebagian sopir sudah beroperasi menarik penumpang, sehingga penumpang yang telantar bisa berkurang.

    Taruman, salah seorang sopir Lin P, mengungkapkan, aksi akan terus dilakukan selama DPRD tidak menampung aspirasi mereka. "Seharusnya, begitu harga BBM naik, tarif angkot segera dinaikkan. Namun, hingga sekarang, SK wali kota belum turun," ujarnya.

    Dulu, kata dia, pemerintah berjanji memberi subsidi 10 liter per hari jika BBM naik. "Kebutuhan kami tiap hari rata-rata 20 liter. Tapi, ternyata subsidi belum diberikan," ungkapnya.

    Dia menyatakan, dengan kenaikan harga BBM, pengeluaran untuk membeli bahan bakar membengkak dari Rp 45 ribu menjadi Rp 60 ribu per hari. Padahal, jelas dia, pendapatan bersih yang diterima sopir angkot rata-rata per hari hanya sekitar Rp 25 ribu. "Bahkan, pada Sabtu cuma Rp 10 ribu. Berarti, kami harus nomboki. Daripada jalan harus nomboki, lebih baik kami tidak usah beroperasi," tegasnya.

    Namun, ada beberapa sopir angkot yang memutuskan sendiri untuk menaikkan tarif. Dari semula Rp 2.500 menjadi Rp 3.000. "Nggak makan kalau gak dinaikkan," ujar Suparno, salah seorang sopir Lin F.

    Ketua DPC Organda Surabaya Wastomi Suheri meminta maaf kalau ada masyarakat yang terganggu oleh aksi mogok tersebut. "Tapi, kami memperjuangkan kepentingan warga juga. Kalau perjuangan berhasil, tarif angkot tak akan naik," jelasnya.

    Dia menuturkan, kalau tak ada subsidi, tarif angkot akan naik Rp 500-Rp 700 atau dari Rp 2.300 sekarang menjadi sekitar Rp 3 ribu.

    Menurut Wastomi, demo kemarin masih "pemanasan". "Itu merupakan instruksi dari DPP Organda," katanya.

    Bila dalam tiga hari pemerintah tak mempunyai solusi terhadap masalah angkutan darat, pihaknya mengancam melakukan pemogokan nasional. (kit/ano/nw) jawapos
  • Tanggal 1 Mei adalah hari pertama perayaan HUT Surabaya di mulai. Salah satunya yaitu dengan adanya SSF (Surabaya Shopping Festival). SSF di buka dengan pesta kembang api secara bersamaan yang dilakukan oleh beberapa mall di Surabaya. Dalam event tersebut, beberapa mall juga menawarkan harga discount khusus hingga 70% selama bulan ini.

    gong ulang tahun surabaya pada tanggal 31 mei 2008.
  • cak aku dodolan koran yo...


    Rabu, 28 Mei 2008,
    Menelusuri Jejak Islam di Tiongkok

    SURABAYA - Penyebaran Islam antara satu negara dan negara lain ternyata tidak jauh berbeda. Bahkan, diduga memiliki keterkaitan antara satu tempat dan tempat lain. Seperti di Indonesia dan Tiongkok yang penyebarannya sama-sama melalui pedagang Arab.

    Hal itu terungkap dalam seminar internasional Budaya Islam Nusantara-Tiongkok. Seminar yang dilangsungkan di kantor PWNU Jatim menghadirkan Amu’er Zhang Guanglin (wakil sekretaris umum China Islami Association), Esa Gao Zhanfu (wakil presiden China Islamic Institute), dan Prof Dr Ayu Sutarto MA dari Universitas Jember.

    Dalam seminar yang dipandu penulis buku serial Syekh Siti Jenar Agus Sunyoto tersebut, Amu’er menerangkan bahwa Islam masuk ke Tiongkok lebih dari 1350 tahun lalu. Berdasarkan fakta sejarah, Islam disebarkan oleh pedagang Arab dan Persia yang mampir ke Tiongkok. "Mereka dulu berdagang dari satu tempat ke tempat lain," ucapnya.

    Namun, dari persinggahan itu, sebagian di antaranya ada yang menetap dan menjadi bagian masyarakat. Dari negara asalnya, mereka membawa kebudayaan mereka sendiri. Lambat laun, budaya itu mempengaruhi budaya tradisional-lokal.

    Salah satu buktinya, adanya pembangunan masjid di wilayah pesisir laut seperti Huashengsi di Guangzhou, Fenghuangsi di Hangzhou, Shengyousi di Quanzhou. Esa menambahkan, persebaran tempat-tempat ibadah itu akhirnya mempengaruhi kepercayaan masyarakat setempat. Sedikit demi sedikit berawal dari suku minoritas, masyarakat di sana mulai memeluk Islam. Antara lain, suku Hui, Uygur, Kazak, dan lain-lain.

    Penyebaran Islam di Tiongkok disampaikan dengan cara damai tanpa pertumpahan darah. Sebab, pemerintah setempat sejak awal telah menerapkan kebijakan untuk mengutamakan sikap toleransi terhadap kepercayaan agama lain.

    Bahkan, sejak berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada 1 Oktober 1949 ada babak baru. Banyak lembaga keagamaan terbentuk. "Suasana itu membangkitkan antusiasme terhadap negara dan agama," tuturnya. (eko/ari)
  • Ta' tambahi guyunane yo cak......
    lho oleh opo gak iki guyonan......


    Soto Meduro Diskon 80 Persen

    Entuk teko : SURYA

    Cak Sur mbukak depot soto meduro nang Jl A Yani. Tapi wis seminggu gak onok sing mara. Mesthi ae Cak Sur bingung. Kadhung nggodhog jerohan 10 kg gak onok wong tuku. Saking buneke Cak Sur curhat nang Pendik. Pendik langsung menehno ide. Wes-ewes-ewes Cak Sur setuju.

    menembayarbx5.jpg

    Mene isuk nang ngarep depote dipasang spanduk: Soto Meduro diskon 80 persen. Mbayar Rp 2.000. Kuabeh sing liwat noleh. Gak Matahari thok sing diskon, soto yo melok banting harga.

    Cik rame Pendik ngongkon koncone sing duwe rental mobil markir mobil nang idhek depot. Mobil sak rental dipajang. Koncone kuabeh dikongkon mangan. Mejo diusung nang ngarep cik kuabeh sing liwat Jl A Yani noleh. Jam 6 wis rame. Kok yo onok wong sing repot-repot tangi isuk cik mangan sego soto diskon.

    Rong ndino sing mangan kancane Pendik thok. Mene isuke spanduk diganti diskon 50 persen. Mobil sing dipajang yo pancet. Mangane yo sing nang pinggir embong. Tapi yo tetep gak payu. Akhire Pendik ambek Cak Sur masang spanduk: saiki mbayar mene gratis.

    Weruh lek onok panganan gratis, Pi'i langsung menggok. Cak Sur nyathet jenenge Pi'i. Arek iku mangan sego soto standar. Lawuh krupuk sitok ditambah teh anget Rp 10.000. Mene isuke Pi'i teko jam 11. Sengojo gak sarapan wong dino iki lak gratis mergo wingi mbayar.
    Pi'i langsung pesen sego soto jerohan sak onoke dipesen. Mari ngentekno teh anget, Pi'i klewes-klewes metu. Bolak-balik arek iku glegeken. Tekok lawang Cak Sur marani, menehno nota. Pi'i muring-muring, “Jare wingi saiki mbayar mene gratis. Lha aku lak wis mbayar wingi berarti saiki yo gratis.”

    Cak Sur nuduhno spanduk. “Wocoen maneh ta. Saiki mbayar mene gratis.”

    Pi'i tetep gak gelem mbayar. “Aku mangan gawe jatah mene!”

    Cak Sur mecucu. “Salah maneh. Wis rek gak diskon-diskonan. Tak tutupe ae depot iki.”

    Kirimane Cak Ignatius | Candi, Sidoarjo
  • @tas..... kwakakak....haaa....haa..mangkane-mangkane, mangan-nae nggolek gratisan lha wong BBm mundhak barang-barang laine yo mundhak, kwakkhaaahaaa...a...a.a.a.gklgllkk, ( Waduh keselek aku rek.. )
    Siep cak... ayooo golek cerito maneh cak....
  • pasar wonokromo. saiki dadi DTC

    pwfz0.jpg
Masuk atau Mendaftar untuk berkomentar.

Halo, Tuan!

Tampaknya anda baru di sini. Bila anda ingin ikut terlibat, klik salah satu tombol berikut!

Kategori