Contact Us
News
Follow TELEGRAM Channel ForumBebas.com di alamat T.ME/FORUMBEBAS atau Facebook Fan Page dan Twitter Forumbebas .

Forum Bebas Indonesia

Angkuhnya orang-orang yg makan dr uang rakyat

gue kemaren baru ngehadirin pesta pernikahan salah satu anak pejabat teras di pemerintahan daerah. Puluhan bahkan ratusan mobil para undangan berjejeran di sepanjang jalan menuju ke kediaman si pejabat tempat acara dilangsungkan.
boleh dibilang 80%-90% undangan yang dateng dari kalangan pegawai negeri semua, mulai dari yang punya jabatan tinggi sampe jabatan rendah. mungkin cuma gue n segelintir undangan lain yg kerja di perusahaan swasta.
mulai dr saat gue masuk ke lokasi sampe gue balik banyak kejadian yang bikin gue kesel.
gimana ngga??? apa krn gue bkn dr kalangan mrk, gue ngga boleh parkir mobil di areal yg sama dg mereka parkir mobil, walaupun mobil gue jelek tp gue kan undangan juga. apa krn gue bkn dr kalangan mrk, gue ngga pantes duduk di kursi yg mereka dudukin, masa gue udah duduk tau-tau dibilang maaf pak ini kursi untuk rombongan bpk.x (pejabat tinggi)? belon lagi obrolan2 mrk yg bikin gue enek...!!!
gue jd berpikir, apa mrk ngga sadar kalo selama ini mrk tuh hidup dr org2 ky gue yg gaji tiap bulannya dipotongin pajak buat ngegaji mereka???
apa sih kontribusi mereka2 itu buat kemajuan negeri ini???
ngga ada???
yang bikin maju bangsa ini perusahaan n karyawan swasta bkn pemerintahan n pns nya.
mereka cuma fasilitator, itupun buat yg emang bener2 kerja, krn gue pernah ngeliat sendiri disalah satu instansi pemerintah (kebetulan ada kerjaan yg mengharuskan berhub dg mereka), dr 10 orang dlm suatu ruangan, yg bener2 kerja tuh cuma 2 atau 3 orang, yg lainnya ngobrol, main games, nonton tv dsb.....!!!
«13

Komentar

  • Ga bakalan indonesia bisa jd negara maju kalo atasannya pada kaya gitu semua !!
  • Emmm... anda memang sangat benar sekali om dodonkz...
    memang demikian kelakuan kebanyakan mereka yg bekerja di instansi yg seperti anda sebutkan...
    tapi.....
    Yaaah.. mohon bersabar saja mas didonkz.. harap maklum..
    Karena orang yg demikian itu, yg selalu makan duit gak jelas dapetnya, walau jelas dari gaji tp karena gak kerja maka makan gaji buta jd ya maklum saja klo orang yg demikian itu hatinya tertutup, buta dan tuli.... apalagi yang mereka itu adalah masih korupsi maka genap sudah dan semakin mempertebal tutu hati, semakin buta dan semakin tuli pula, dan kenapa anak2 dan istri-nya juga sama seperti itu ya karena mereka makan dari hasil uang yg enggak jelas itu jadi sudah menjadi daging...

    Mohon di maklumi saja, memang klo kumpul dengan orang-orang yg begituan bagi orang yg seperti kita, apalagi saya (rakyat jelata) maka akan sangat menyakitkan hati dan tidak dpt berbuat apa-apa selain hanya kuasa bilang "Ya TUHAN-ku, ampunilah dosa-dosanya dan bukanlah hati dan pikiranya serta tuntunlah mereka ke jalan yg lurus yaitu jalan yg engkau ridhoi." itu lah ucapan kami sebagai rakyat jelata, karena menghujatpun kami tak lebih baik dari mereka dan mereka pun tak akan bisa menerima dan tetap melakukanya bahkan akan semakin keras-lah hatinya... percumah lagian kami pun sudah capek...

    Saya pun memaklumi apa yg anda katakan, bagaimanapun itu sakitnya kita harus terima karena itu fakta dan jelas di depan kepala..
    Saya sebagai rakyat jelata pun sudah mengalami hal serupa... masih mending anda walau di usir pun masih ada kata penghantar-nya dan minta maaf, namun berbeda dgn yg saya alami... saya seperti anjing... di usir, padahal saya dapat undangan...
    sebegitu banyak pasang mata langsung tertuju kepada saya...

    Akhirnya saya pun menelepon saudara saya, dan setelah datang apa yg mereka lakukan terhadap saya sungguh bertolak belakang 180 derajat perubahan itu... saya hanya ingin melihat muka-muka mereka... sangat lucu, lugu dan sangat culun sekali seperti anak kecil.. sungguh orang yg demikian adalah orang yg sangat Perlu Dikasihani...

    Kemudian saya pun berlalu dan hanya mampu memegang dan mengelus dada seraya mulutku memanjatkan do'a.....

    Yah tetap-lah semangat saja mas didonkz.... do'akan saja orang-orang yg demikian... semoga lekas sadar saja-lah...
  • Yaa Allah, bukakanlah mata hati orang2 di"atas" itu bahwa mereka bisa di "atas" karena ada kami2 yang di"bawah"... amiiiinnn...... :(
  • [size=small]:( sungguh saya sangat sedih denger cerita bro2 smua, mengenai kebobrokan2 yg terjdi di kalangan pemerintahan. mungkin itu adalah sebagian kecil dari banyak kejadian yg terjadi.
    :cry: :cry:

    tapi...kayaknya utk TS nya salah tempat deh...
    mohon Bos Admin, ato Mang Provost ato sis Mod mindahin ketempat yg semestinya...

    kayaknya cocok di "Hall of Shame"....

    Matus Ruwun
    [/size]
  • didonkz menulis:
    ..... gue pernah ngeliat sendiri disalah satu instansi pemerintah (kebetulan ada kerjaan yg mengharuskan berhub dg mereka), dr 10 orang dlm suatu ruangan, yg bener2 kerja tuh cuma 2 atau 3 orang, yg lainnya ngobrol, main games, nonton tv dsb.....!!!

    banyak di instansi pemerintah (terutama pemda) yang ga efisien dan efektif, mereka banyak Pegawai-pegawai yang ga cakap dalam bidangnya. selain itu pegawai-pegawainya (PEMDA) banyakan honorernya (hampir sama dengan PNSnya kaya' di daerah gw) umumnya yang udah PNS itu males ngandelin yang masih honor. anehnya kerjaan ga' begitu banyak (masih banyak nganggurnya) koq mempekerjakan honorer hampir sama dengan jml PNSnya, sampe tempat buat duduk aja ga ada.
    selain itu klo ada honorer memungkinkan terjadi banyak penyimpangan, gaji mereka kan kecil, buat makan aja kadang ga cukup, mereka kan pasti nyari celah gimana caranya untuk dapat uang lebih, contohnya bikin KTP aja masih bayar padahal sebenernya udah gratis..tis. mau bikin surat2 pasti bayar jasa pelayanan/biaya kertas/biaya cetakan, padahal merekakan dibayar (digaji), kertas & cetakan udah anggarannya, untuk melayani masyarakat.
  • gue juga pernah ngalamin tu .... pernah pas ke kantor kakak gue (kaka gue petinggi disana) karna masih pagi gue mo pinjem koran tp ma staffnya ga boleh malah di katain ga enak n di suruh pergi dari area situ ... dengan dongkol gue pergi dunk ... pas siangnya kaka gue call ke hp gue ngajak makan siang di luar .... pas pulangnya dari rumah makan ga sadar gue tidur di mobil (kaka gue yang nyetir) n kaki gue ada di dashboard, sampe di kantor kaka gue bangunin gue ... n ada staff yang liat. kaka gue di tanya " maaf mas ini siapa pak" kaka gue jawab "adek saya" ... pucat tu staff n akhirnya gue di kasih koran di bliin kue n di bikinin kopi .... lucu banget khan
  • yang paling ironis lagi kalau kantor2 intansi pemerintah sudah jadi tempat selingkuh....
    entah itu diantara atasan-bawahan atau sesama bawahan/atasan....
    memang kayaknya Indonesia tidak cukup hanya reformasi tapi harus ada revolusi
  • ya gimana enggak, masuknya aja ngabisin banyak duit. mpe puluhan juta malahan
    pas udah jadi, time to party.............

    mang dari awal cetakannya gak ada jiwa profesionalisme pekerja keras.
    3D+G datang, duduk, Diem, gajian deh.................
    asyik kan jadi PNS, mangkanya biaya masuknya mahal bisa diatas 50 jt
    kawkkwakwkakw........... makin maju deh negara ini
  • didonkz menulis:
    gue kemaren baru ngehadirin pesta pernikahan salah satu anak pejabat teras di pemerintahan daerah. Puluhan bahkan ratusan mobil para undangan berjejeran di sepanjang jalan menuju ke kediaman si pejabat tempat acara dilangsungkan.
    boleh dibilang 80%-90% undangan yang dateng dari kalangan pegawai negeri semua, mulai dari yang punya jabatan tinggi sampe jabatan rendah. mungkin cuma gue n segelintir undangan lain yg kerja di perusahaan swasta.
    mulai dr saat gue masuk ke lokasi sampe gue balik banyak kejadian yang bikin gue kesel.
    gimana ngga??? apa krn gue bkn dr kalangan mrk, gue ngga boleh parkir mobil di areal yg sama dg mereka parkir mobil, walaupun mobil gue jelek tp gue kan undangan juga. apa krn gue bkn dr kalangan mrk, gue ngga pantes duduk di kursi yg mereka dudukin, masa gue udah duduk tau-tau dibilang maaf pak ini kursi untuk rombongan bpk.x (pejabat tinggi)? belon lagi obrolan2 mrk yg bikin gue enek...!!!
    gue jd berpikir, apa mrk ngga sadar kalo selama ini mrk tuh hidup dr org2 ky gue yg gaji tiap bulannya dipotongin pajak buat ngegaji mereka???
    apa sih kontribusi mereka2 itu buat kemajuan negeri ini???
    ngga ada???
    yang bikin maju bangsa ini perusahaan n karyawan swasta bkn pemerintahan n pns nya.
    mereka cuma fasilitator, itupun buat yg emang bener2 kerja, krn gue pernah ngeliat sendiri disalah satu instansi pemerintah (kebetulan ada kerjaan yg mengharuskan berhub dg mereka), dr 10 orang dlm suatu ruangan, yg bener2 kerja tuh cuma 2 atau 3 orang, yg lainnya ngobrol, main games, nonton tv dsb.....!!!

    kebetulan waktu itu pernah jadi EO ngurus yg model begini...
    dan tentu aja gw dapet konflik batin... antara melayani mereka dengan baik dan profesional atau tetep teguh ma idealisme gw bahwa semua orang itu harus dapet perlakuan yang sama..dan mengabaikan profesionalisme kerja...

    sulit banget waktu itu...
    tapi mau ga mau gw ikutin deh tuh permainan..
    hal yg paling nyebelin tuh waktu si CURUT Jusuf Kala dateng..
    sumpah ribet banget... sampe2 KERIS PUN KUDU DIPLESTER LAKBAN...
    pas dia dateng, ga pake ngantri.. semua orang kudu ngalah.. (kalo ini dah ga bisa diapa2in.. dah masuk protokoler soalnya)

    tapi yang paling berkesan tuh waktu beberapa mentri dan pejabat bersalaman.. banyak dari Menteri/Pejabat/mantan mentri dan pejabat yang mau ngantri... mereka dah dikasih jalan VIP pun ga mau...
    mereka mau ngikutin masyarakat umum

    ANGKAT TOPI BUAT MEREKA...
    yg gw inget itu cuman ADHYAKSA DAULT
    SOFYAN WANANDI, AKBAR TANJUNG dan ada beberapa orang top lagi tapi gw dah lupa.. soalnya dah lama seeh...

    TAPI ada juga yg doyan nyerObot.. atawa males ngantri...
    spt PURNOMO YUSGIANTORO...

    yah begitulah kira2 yg bisa gw dapet langsung...
  • wew...
    mereka tuh mau antri pas lagi gajian...
  • iya, gw kesel banged liat orang2 kek gitu...

    bisa di bilang "ga tau diri". dpt makan dari sapa mereka? gayanya uda kek dewa dewa kayangan...beugh...makanya gw benci sama yg namanya politik dan juga pejabat2 pemerintah....
  • bos,..merekla gak sadar bahwa semua kehidupan mereka di tanggung oleh rakyat,..bahkan mereka sendiri tidak mau membayar pajak,...
  • kirim surat ke pak sby aja om, manatau bisa diingatkan oleh sby
  • sms ke 9447 SBY khan ada pusatnya sms?
  • kalo tingkah lakunya memang seperti itu, gak ada yg bisa dibanggain dari pns.
    lebih baik yg bener2 peras keringat daripada makan gaji buta.
  • jadi pengen jadi PNS... wekekekekekeke ^_^
  • lom lage klo ngeliat mobil ambulan yang harus ngalah demi ngelebarin jalan pejabat yang mau lewat.

    mereka gak perduli dan gak mau tau apa di dalam ambulan itu ada orang yang sekarat dan membutuhkan pertolongan cepat dan di bawa ke RS
  • itulah fenomena umum yang terjadi pada jawatan pemerintahan di negara ini...........

    sayangnya, tidak ada pengawasan khusus terhadap kinerja para pns. kalaupun ada, pengawasan yang dilakukan terkesan formalitas belaka, sehingga tidak mempunyai efek terhadap kinerja para pns tersebut..........
  • KALAU DI NEGARA MAJU PEJABAT NEGARA ITU MISKIN LHO!!! di sini aja mereka belagu!
  • Sayang ya para capres tidak ada yang mempunyai program reformasi kinerja pegawai negeri biar mereka tahu bagaimana cara kerja yang benar-benar profesional. Ya wajar PNS merupakan pilihan terakhir buat orang2 yang pinter, kalo ga benar2 terpaksa mana mau mereka jadi PNS, apalagi sistem rekrutmennya yang sarat dengan KKN, benar2 menjijikan.
  • New You Know !!!! That's Is Indonesia, My & Your Country
  • Kayanya kit udah harus mengadopsi metode China dalam mengatasi korupsi, yaitu tembak mati.
    Tuh pejabat yang sok2 dan banyak gaya bisa dikatakan koruptor semua. Coba lihat berapa sih gaji mereka dan bandingkan dengan assetnya. Yang menjijikkan lagi udah koruptor malah bangga dengan kekayaan haramnya tesebut.
    Malu ???? kayanya udah ngga ada deh, bagi mereka berlaku posisi basah dan kering, dan untuk mendapatkan posisi basah itu segala macam cara dihalalkan.
    Kita udah ada kemajuan daam pemberantasan korupsi, tapi dosisnya masih rendah dibandingkan dengan wabah yang udah stadium tinggi.
    Seharusnya para koruptor itu ditembak dilapangan dengan ditonton masyarakat biar ada efek jera, tdk spt sekarang bahkan untuk memakaikan baju khusus koruptor aja belum jadi2 juga.
  • moga aja tuduhan bro gak bener........anggap aja mereka bisa kaya krn hasil jeri payah yg halal
  • dari rakyat ke rakayat, kecuali kantong. dari kantong rakyat ke kantong pribadi.
  • sialan ... sialan ... orang-orang tersebut
  • hmm.... yang lebih gak nahan lagi, budaya menjilatnya.... contoh nyatanya bisa diliat kan di post sblom2.

    Gila, budaya ABS masih jalan terus dan semakin subur. Payah!!!
  • yang penting bro didonkz nggak bermental kaya mereka.... :peace:
  • Potret serupa memang juga terjadi di hampir seluruh wilayah tanah air. Padahal pada intinya pejabat maupun pns itu 'kan pelayan masyarakat. Mungkin ada sih yang konsisten dengan jabatan dan pekerjaannya, tapi..... kayanya seperti barang langkaaaaaa.....
Masuk atau Mendaftar untuk berkomentar.

Halo, Komandan!

Sepertinya anda baru di sini. Ingin ber-interaksi? Klik satu tombol ini!

Kategori