Contact Us

Berita Kepada Istri

Karya : Mr.t3nn4n9

Pengantar

Dipersimpangan jalan, dua lelaki berumuran sekitar 40tahun berpapasan dan saling bercakap-cakap.
“Sikin, lu mau kemana?”
“Gua mau kerumah Sarin, Mat.”
“Mau ngegodain Bad ya luu??”
“Wuuu..gila luu! Kagak lah, gua mau bayar utang dagangan ke Babe Sarin yang kemarin.”
“Awas yaa, jangan sampe godain si Bad luuuhh! Udah lama tuh neng cantik sendirian ditinggal sama lakinya, ntar lu embat lagi!”
“Setan lu, Mat. Emang si Bad paling cantik didaerah sini, tapi dah punya laki!! Udah ah..gua jalan dulu ke rumah Babe Sarin, ntar kalo dapet gua kasih tau dah!”
“Yokkk, gua jalan ke Pasar dolo, kin. Ntar malam baru ketemu deh.”
Dua lelaki paruh baya itu pun berpisah..........

Bab 1
Perkenalan tak terduga

“Babe ada dirumah, bad?” tanya Asikin. “Ada tuh didalam, Tunggu ye, mang! Saya panggilin!” Badriah berjalan mendekat kekamar, dia hendak memanggil ayahnya
Tok..Tok..Tok..
Bee..Babe.. ada bang Asikin di luar tuhh..
“ Suruh tunggu Nak,Babe mau Magriban dulu “
Bang Asikin,kata babe tunggu bentar soalnya mau sholat magrib dulu,tunggu babenya di ruang tengah aja yuk..
Tanpa dikomando Asikin pun mengikuti Badriah yang jalan didepannya untuk menuju ruang tengah..
Iseng-iseng mata Asikin melihat ke pantat Badriah yang kebetulan memakai celana pendek ketat dan berwarna putih,hingga celana dalam yang berwarna merah menyala terjeplak samar-samar...
Ditambah pakaian daster kebesaran dan tampak longgar yang dipakai badriah membuat ketiak dan samping dadanya putih dan mulus terlihat jelas..

Spontan Asikin berkomentar.” Wah, luh sekarang udah besar yah Bad “
“Iya lah Mang! Orang dikasih makan ama babe terus masa gak gede2..”
“Dikasih makan apa ama babe? Makan burung yah..?”
“Hii..hiii.hihii burung apa? Burung Dara mah gak enak Mang, Alootttt!...Ya, iyalah. Sekarang kan Bad udah umur berapa? 27tahun, tahun ini!!Weeee...Ngomong2 burung, celana kancingin tuh Mang. Ntar burungnya kabur lagi..Hahaha...”
“Busyet, gak sangka kok pembicaraan yang niatnya bercanda jadi menjurus ke urusan 17 tahun neh” kata Asikin dalam hati....
Pas sampe di ruang tengah langsung aja Asikin merebahkan badannya di sofa tamu,”Bad minta kopi yah, haus neh “
“Huh..emangnya disini restoran!” bales Badriah sambil mencibirkan bibir meledek,
Aduhh Aduhh busyet tuh bibir!!!... bikin otak Asikin membayangkan yang bukan2, ditambah lagi sudah lama asikin tdk bergelut dengan siti,pelacur yang biasa suka mangkal di kedai kopi dekat jembatan gantung Angke..
Selang 15 menit kemudian babe Sarin selesai sholat.
“Nape Kin ?? “tanya si babe.
“Ini Beh.,lagi dapat rejeki lebih jadi mau bayar utang sayur kemarin.”

“Oh gua pikir mau ngapain luh..,yah udah siniin duitnya sekalian gua lagi butuh duit buat beli DVD yang baru tuh biar gua bisa nonton ama bini gua!”
“Wah tar Babe ama Emak nonton film terus! Ntar yang masak siapa?” celetuk Badriah
Mendengar celetukan anak tirinya itu, Sarin naik pitam dan membentak
“Busyett, neh anak!! Emang luh pikir babe orang yang begituan!! Udah sana, urusin aja anak lu! Nangis terus tuh pusing gua dengerinnya, lu denger gua yah suruh cepat balik tuh ade suami lu yang ga tanggung jawab. Mau bikin anak, tapi sekarang ninggalin anak dirumah gua. Jadi gua yang nanggung semua dah!”
“Iya, be.Ntar Bad cari Ade. Suruh dia tanggung jawab. Terima kasih atas kebaikan babe udah mau nampung Bad sama Joni.” Badriah menunduk, ia menghampiri joni anaknya yang menangis dan membuka tiga kancing atas dasternya, BH-nya sebelah lalu menetekin Joni. Payudaranya yang membulat, kencang dan kuning langsat itu tentu mengundang gairah semua yang melihatnya. Asikin menelan ludah melihatnya, Sarin lalu menegur “ Sikin, mana uangnya? Buruan dah gua dah mau pergi sholat nih!”

Komentar

  • Bab 2

    Jeritan Hati


    Malam itu Badriah menangis menahan malu karena siangnya ditegur oleh Sarin ayah tirinya, Badriah berharap besar Ade suaminya cepat pulang dan memboyongnya pergi dari rumah karena 2 anaknya terasa membebani babe terlalu berat, Yudi sisulung kini sudah berumur 10 tahun dan menginjak 5 SD, Joni belum genap setahun. Ia kesal kepada Ade, karena semenjak 6 bulan yang lalu mereka bertengkar dan Ade minggat dari rumah karena Badriah mengamuk kepadanya dan mengeluhkan ia malu menjadi gunjingan tetangga yang mengatakan bahwa semenjak setahun terakhir ini ia membebani ayah tirinya yang masih harus menghidupi dua anak lainnya, adik lelaki tirinya yaitu Sarpan yang kini masih menginjak bangku SMU dan Sarmin yang duduk di bangku SMP. Ia berpikiran positif, dan berkeyakinan harus menyenangkan babenya itu. Tadi ia bercanda agar dapat dekat dengan babenya, tapi ternyata ditanggapi serius oleh Sarin. Ia harus mencari apakah kesenangan babenya, dan teringat bahwa babenya suka dengan pepes ikan mas.”Gua harus masakin pepes ikan mas buat babe. Karena gua yakin Ade bakalan lama nih baliknya, gua ga enak kalo numpang mulu disini. Gua harus bisa senengin babe, besok gua ke pasar ah!”

    “Badd, lu dapat rezeki lebih masakin ikan mas buat babe hari ini? Ada angin apa lu?”
    Sarin bertanya sambil menikmati makanannya dengan lahap. “Emak kapan pulang dari cianjur, be?” “Tauk dah, emak lu kalo udah ribut sama gua paling 1 bulan lagi baru balik!” Sarin menjawab sekenanya sambil terus makan dengan lahap. “Assalamwualaikum” Sarpan dan Sarmin masuk kedalam rumah, setelah mencium tangan Sarin mereka langsung mengambil piring dan duduk di samping Sarin. “Tumben lu pada, baru jam 6 sore begini bisa pada langsung makan. Biasa pada balik langsung pergi lagi. Rumah udah kayak motel aja!”

    Bab 3

    Nafsu Seorang Pemuda


    Selepas Isya, Badriah kebelakang mencuci baju yang belum diselesaikan tadi pagi. Karena pagi-pagi ia berangkat kepasar membeli ikan mas kesukaan Sarin. Ketika hendak merendam cucian, nyala air yang keluar sangat sedikit. Bad berteriak kepada Sarpan yang sedang mandi yang letaknya disamping tempat cuci “Pannn, airnya matiin dulu dong! Teteh mau nyuci nihh!!”. Sarpan tidak menjawab, Badriah kemudian memanggilnya untuk mematikan air sebentar ”Pan, lu matiin air bentar, teteh mau cuci baju nihh!!!Lu dah selesai mandi belum sih?Udah kayak perawan aja, mandi lama banget sih dasar perjaka!!”. Tetap Sarpan tidak menjawab, “oh mungkin sarpan udah keluar pas gua kedapur bentar tadi” pikir badriah. Badriah memanggil sekali lagi”Pan, lu didalam apa kagak kalo dijawab nyahut donnggg!!” Badriah yang marah kemudian melongokkan kepalanya keatas pintu kamar mandi yang berlubang untuk memastikan.

    Astagfirullahhhh... bad tertegun melihat sarpan sedang onani sambil mencium kutangnya!! Burung sarpan terlihat besar sekali bila dibandingkan dengan Ade, dengan bulu-bulu yang lebat terlihat amat gagah. Ga lama sarpan mengejang sesaat kemudian ia membungkus kutang bad kembali dan digantungkan di dinding kamar mandi. Sarpan kemudian memergoki Bad yang nongol diatas pintu tertegun belum dapat menghilangkan kagetnya, dan seketika wajah sarpan menjadi pucat pasi. “Teh, ngapain lu ngintipin orang mandi??! Teh, gua udah cuciin kutang lu sekalian nih. Tadi gua kira ga ada air.” Badriah kemudian menundukkan wajahya dan berkata “ gua tadi manggilin lu mau suruh lu kecilin airnya. Gua baru mau nyuci, buruan dah mandi. Mana kutang gua sekalian siniin, gua mau cuci lagi.” Kata bad memasukkan tangannya lewat atas pintu kamar mandi. “Ini, teh.gua kecilin deh airnya.”

    Setelah mengecilkan airnya, sarpan lalu buru-buru keluar dari kamar mandi dan langsung masuk kedalam kamar. “dasar adik setan, ga tau adat. Masa napsu sama kakak perempuannya sendiri?Gua laporin ke babe luh!!!” melihat tingkah laku sarpan dalam hati ia berkata Badriah masih shock melihat adiknya onani dengan pakaian dalam miliknya. Malam itu ia memikirkan perbuatan tidak senonoh adiknya,
    “Tapi kalau dipikir lagi. Semua salah gua sendiri, yang ga pernah perhatian sama adik gua. Dulu gua nikah sama ade, waktu dia masih umur 7 tahun dan gua ga pernah sayang2in dia. Semenjak 2 tahun terakhir gua tinggal bareng, gua juga ga berusaha dekat dengan dia.”

    Keesokan hari, sarpan dan sarmin pulang sekolah sarin sedang pergi katanya ada rapat dipasar tempat Sarin jualan sayur. Sarpan langsung masuk kekamar mengganti bajunya, ia tidak berani menegur Badriah dan langsung pergi keluar. Sedangkan Sarmin bermain dengan joni “Teh, kenapa? Ribut sama sarpan ya teteh? Kok sarpan jadi jutek kayak gitu?Hahaha” “engga kok, dia lagi buru-buru kali.” Badriah gelagapan menjawab pertanyaan sarmin. “Huaaaa...huaaaa” Joni menangis karena diusili oleh sarmin. “Minnn, lu apain anak gua? Dah sini, duhhh mama sayangg!” Sarmin tertawa dan berpapasan dengan Sarin, ia mencium tangan Sarin kemudian kabur tertawa-tawa keluar rumah.”Hehhhh, anak lu nangis terusss badd..badd! Bikinin kopi dulu buat gua dah, capek banget nih badan! Emak lu udah kayak tai lagi belum balik2. Mana bawa si Yudi, emangnya si Yudi ga sekolah. Dasar nenek2, udah peot lagunya banyak!” Treeekkk! “ini be, kopinya. Si joni masih nangis mulu, kesel bad liatnya siniin deh be! Sama bad aza, biar dia diem!” Sarin menyerahkan Joni yang masih dalam rangkulannya langsung ke dekapan Bad, ketika itu Bad merasa payudaranya tertempel sama lengan Sarin “Ah sama babe sendiri ga kenapa deh!” Pikir Bad.
  • Bab 4

    Inikah permulaannya?


    Kemudian Bad membuka kancing dasternya, dan BH-nya buat menetekin anaknya. Joni langsung diam, menikmati susu ibunya. Walaupun payudara badriah udah ga keluarin susu. Tetap aja joni mengenyot-ngenyot payudara bad yang masih indah itu.
    Badriah kegelian merasakan kenyotan Joni dan menggoda anaknya
    “Jonnn, tetek mimi tuh udah ga keluar susunya lagi. Dasar nih anak, genit kali yah!Hahahaha..Pengennya ngenyot tete mulu, padahall udah mau setahun.”
    Badriah tertawa bahagia melihat wajah anaknya dengan penuh kasih, ia mengguncang-guncangkan anaknya wow..payudara bad pun berguncang-guncang.
    “Be, si Joni genit nih. Bad bingung, udah hampir setahun juga maunya netek mulu!Hahaha...” “Masa iya sih, Joni...hmmm...bandel ya lu ya...entar engkong ga sayang lagi luhhh!” Sarin ngedeketin Joni terus ia cium2 pipi joni yang masih netek, “lu neteknya ga bener, Jon. Sini engkong ajarin, baaaa...!” Sarin bermain mengelitiki wajah Joni dengan kumis dan jenggotnya, dan beberapa kali meleset sehingga wajah Sarin mencium tetek bad karena joni menghindar kegelian. Sampai Joni tertawa lepas, mulutnya lepas dari pentil payudara Badriah. Badriah agak risih denger omongan babe, tapi ia masih tertawa-tawa karena tidak enak dengan babe tempat dia menumpang hidup. Sarin kemudian berkata kepada Joni, “sini engkong pangku aja yah! Bad, itu tetek tutup kek. Ntar tamu babe mau datang, lu suka amat sih buka-buka tetek!Hahaha... gemes jadi gua liatnya!!” lalu tangannya ngeremas tetek bad.

    Malamnya, badriah panas dingin mengingat perbuatan babe. Sudah lama ia tidak disentuh oleh lelaki, pengalaman tadi sore teteknya terkena-kena jenggot dan kumis babe mengingatkan kembali akan enaknya berhubungan seks. Badriah ini memang perempuan hiperseks, hanya saja setelah terkena banyak masalah ia melupakan urusan yang satu ini. “Gila, ah. Apa sih yang gua pikirin!! Ga boleh begitu!” Badriah kemudian melanjutkan tidurnya.

    Besoknya, sarin pulang agak cepat karena kelelahan, sisa dagangan sayurnya yang belum kejual dia titipin ke teman sebelah lapaknya. Sarin bergegas pulang, dan menahan sakit kepalanya. Dia langsung menghempaskan tubuh ke atas kasur, “Badd...Baddd dimane luuu?? Bikinin gua es teh manis ye, kepala gua lagi ga enak banget nih!” “iya, be. Bentaran bad lagi netekin si joni nihh!!”
    “Ini nih tehnya, be. Babe ga sabaran amat sih, si joni dari pagi nangis mulu nih. Bandel, denger suara babe aza langsung diem. Dia dah tau deh engkongnya dah pulang.” Kata Bad sambil menetekin joni..
    “Gua lagi pusing, Bad. Enak anak kecil kalau pusing dikit, tinggal netek ke mamanya. Kalau udah tua mau netek sama siapa? Hahahaha.....Sini Joni engkong gendong!” Sarin merengkuh joni dari dekapan Bad. “ Yeee, Babe. Bisa saja, ya netek ke emak lahhh. Masa minta netek sama ibu RT?”
    Ketika merengkuh tangan Sarin sengaja dikenakan ke tetek bad, “Joni, suka netek yah? Ntar kalo dah gede jangan netek mulu yah kecewek-cewek, harus cari uang!”
    “Ihh, babe mahhh!! Anak kecil diajak ngomong jorok!”Bad memukul lengan babenya dengan genit, Sarin tertawa membuat Bad mencubit lengan ayah tirinya itu.
    “Heh, liat tuh ibu kamu kurang ajar sama engkong. Masa engkong udah tua begini masih dipukul? Engkong ga bisa balas pukul, udah tua. Engkong balasnya kelitikin ibu aza deh” Tangan sarin tiba-tiba dengan cepat bergerak kearah perut bad, dan menggelitiki perut bagian samping Bad. Bad berteriak”Adduuuhh, beee...Ampunnnn, hihihihihi. Ampunnnnnnnnnnn, hihihihihihihihi!Geliiiiiiiii...Babeeeeeeeee”.

    Bab 5

    Ayah, mengapa kau lakukan hal ini?


    Melihat Bad kegelian Sarin bertambah nafsu menggelitiki Bad, dan melepaskan gendongannya terhadap Joni. Sekarang kedua tangannya dipakai untuk menggelitiki Bad yang duduk lemas sampai terbaring karena kegelian dan tak bisa menghindar terpojok di ujung mebel ruang tamu, Bad menggelinjang kesana kemari. Ia bergolek kekanan kiri dalam posisi terbaring menahan geli akibat kelitikan Sarin. Tangan sarin menjelajah paha, kaki dan sekarang ketiak Bad, Sarin bertambah berani melihat Bad tidak berusaha menyudahi permainan mereka. Ia lalu berdiri dan menindih Bad serta menggelitiki dadanya “Nah, disini nih bakal kegelian dah luuu, Badd!!” “Hihihihi, Babe. Jangan disitu, bahaya bee! Jangan disituuu, hihihhi!!”. Sarin yang bernafsu besar langsung saja membuka sarungnya kontan saja nongol si kontol yang sudah mengacung tegak lalu sarin menyuruh bad untuk mengocok kontolnya, “Bad, Gua dah ga tahan nehh!! Emak lu belon pulang dah lama, gua minta lu layanin gua. Gua minta kali ini aje sampe emak lu nanti pulang. Tolong dong, babe kan udah baek ama bad. Bad tolong baik ke babe. Babe dari kemarin ga tahan liat tetek lu, lagian si ade kan udah lama ga pulang pasti batin bad tersiksa kan lama ga dijamah laki-laki. Tolong babe kelitikin yang disini!!”. Bad terkejut dan gelagapan tidak dapat menguasai diri juga tidak enak untuk menolak “Kok jadi gelitikin yang beginian sih, be?” “Bad, lu tuh anak yang baik. Tolong bantu babe sekali ini aje, babe tuh udah capek nungguin emak ga pulang-pulang dari kemarin. Udah berapa lama, emak nolak terus tiap babe ajakin! Tolong babe ya?Babe kan udah tolong kamu sama anak-anak, babe Cuma minta ini sekali doang kok.”
    Tangan sarin langsung menggenggam kedua tangan Bad, lalu ditaruh di tengah selangkangan Sarin. Bad yang udah lama ga megang kontol laki-laki, mulai terangsang. Bad ini memang termasuk genit dilingkungannya, gara-gara Ade yang sudah lama tidak pulang. Bad sering menggodain jayadi, pemuda sopan dan terpelajar juga kaya anak Pak RT yang masih kuliah, ganteng wajahnya. Ia masih menggenggam kontol ayah tirinya, bingung antara perasaan bersalah sama si emak dan ingin mendapatkan kenikmatan jamahan lelaki. Sarin langsung aza mijitin tetek bad dari balik daster dan BH bad.
    Bad melenguh-lenguh panjang, Joni anaknya Cuma bisa memperhatikan perbuatan sang kakek dan ibunya yang terlarang dan tertawa-tawa karena belum mengerti.
    Kayak dapat mainan baru, sarin terus saja nyium dan mijit2 tetek bad yang bulet kenyal dan ukurannya pas(sedang engga, gede juga engga). “Bad, ga enak nih mijit tetek masih ada bungkusan,ntar susunya ga keluar. Babe buka daster sama kutangnya yah? Soalnya ganggu nih!” Tanpa ada jawaban persetujuan, Sarin langsung melucuti daster Bad, lalu kutangnya. Dengan buas tetek bad diciumin kiri – kanan, atas bawah, dipijit pake tangan ke atas bawah dan diputer2. Pentilnya digigit-gigit dihisap-hisap oleh bibir sarin, ditarik-tarik pake tangan “iyahhhhhhhhhhh...iyahhhhhh beeee!”
    Jari sarin dimasukkin ke memek Bad, bad terpejam menahan nikmat yang diberikan sarin ke bad. Bad mempercepat kocokannya, sarin mendelik-delik nikmat. Sarin menahan tangan bad biar berhenti mengocok. Abis itu, sarin memasukkan kontolnya ke dalam lobang memek Bad. Baru 5 kali goyangan, babe sudah langsung mengeluarkan pejunya diatas perut Bad. Dan secepat kilat langsung berpakaian, kemudian meninggalkan bad di atas mebel. Bad merasa kecewa berat, karena pelampiasanya tidak terjadi. Badriah udah ga mikirin lagi perasaan dosa, terdorong kehausan akan kenikmatan tubuh seorang pria ...
  • Bab 6

    Adikku tidak berdosa!


    Setelah sarin selesai menyetubuhinya, Badriah mandi. Ia mengguyur tubuhnya dengan air dingin agar melupakan nafsunya. Lalu bergegas memasak didapur, mencoba menghilangkan nafsunya ia beranjak kekamar kemudian ia pun terlelap dalam tidurnya.Tengah malam, sarmin mengetuk pintu kamar Bad “teh gua tidur disini yah?”
    “lu kan ada kamar sendiri, lagian lu udah gede masa tidur sekamar sama gua?”
    “masalahnya, temen-temen sarpan pada nginep teh. Kurang ajar tuh pada, ga mungkin gua tidur ama babe disemprot ada gua. Ruang depan sama kamar udah abis dijejelin dia orang, masa gua tidur di kamar mandi?”
    “Ya udah deh, jangan ngorok lu yee?
    “Enak aza, gua tidur mah ga ngorok. Dah, gua tidur dulu deh ntar babe bangun jadi ribut lagi deh.” “ Ya udah, matiin lampunya sono.” Sarmin lalu matiin lampu kamar, sehingga kamar dalam keadaan gelap gulita.

    Malam itu, sarmin tidur di kamar badriah. Walaupun sebenarnya badriah enggan tidur dengan adik tirinya karena anggapannya adik tirinya itu berumur 16 tahun dan telah akil balig. Malam hari itu badriah tidak dapat tidur dengan nyenyak karena ia terus terbayang perasaan bersalah telah berhubungan badan dengan ayah tirinya, sepanjang malam ia terus saja mimpi buruk. Badriah mimpi tengah berhubungan badan dengan ayah tirinya lagi, namun ia menolak dengan halus. Bad bangun kaget ditengah tidurnya dan dalam kegelapan ia merasakan ada sesuatu didalam dasternya berada diatas BH dan sedang memegangi teteknya, ia teringat sarmin tapi sarmin tampak sedang tertidur. Bad lalu memegang benda tersebut, dan terasa itu adalah tangan!! Secepat kilat itu pula, tangan itu ditarik kembali. Rupanya ketika bad sedang pulas tidur sarmin menggerayangi dirinya. Badriah marah sekali dengan Sarmin. Sarmin yang sedang pura-pura tidur digampar, lalu diguncangkan bahunya “Bangun, min!! Jangan pura-pura tidur luhh!! Ngapain lu barusan, hahhh??!!” Badriah berteriak. Pucat pasi tiba-tiba muka Sarmin, ia langsung membekap mulut teteh tirinya. Lalu ia berbisik “ssst, teh. Teteh gila apa teriak-teriak? Temennya sarpan lagi pada nginepp!! Gila ya tetehhh!!! Kalo sampe babe tau, gua bisa dibunuh mati ma babe. Teteh paling diusir ma babe!! Dan keluarga kita dapat aib, digunjingin tetangga. Gua yakin teteh tega kalau gua mati, tapi joni sama Yudi mau tinggal dimana kalau teteh diusir sama babe!! Lagian sudahlah, gua khilaf tadi, teh!! Maafin sarmin, teh!”

    “Plakkkk!!Plakkkk!” Badriah menggampari sarmin dan memaki dengan berbisik “Loe berani kurang ajar sama teteh lu sendiri yah, min!! Kurang ajar, lu tuh emang binatang. Mana ada orang mau tidur sama tetehnya sendiri??!!” Sarmin marah lalu menahan tangan Badriah lalu menindihnya, “Bangsat lu, lu kira ga sakit ditamparin? Pukul gua lagi, gua ga mau tahu lagi deh lu mau lapor teriak atau apa kek! Yang penting, gua ewe aza luuu!! Ayooo tereak palingan juga lu diusir dan anak lu ga dapat makan dan mati kelaparan ditengah jalan!!Tereeeaaakk sekarang, cewe bangsat.. udah nyusahin babe. Gua pegang dikit aza marah2!! Ga tau budi, dasar cewe anjing. Lu ga tau barang lu udah ga orisinil. Mmmmhhhh!!” kata-kata sarmin diakhiri dengan ciuman ke arah leher badriah. Badriah sekuat tenaga melawan dan berhasil melemparkan Sarmin hingga jatuh dari atas ranjang. “Lu gila ya, dasar anak anjing. Najisss luu! Gua laporin babe!!” Badriah bangkit dari tidurnya dan mencoba mengancam. Tapi sarmin bangkit kembali, dan menubruk tubuh badriah hingga mereka terjerembab kembali ke ranjang dengan posisi sarmin diatas menimpa badriah yang mencoba berontak dan melawan“Laporin aza, palingan kita berempat mati. Gua mati dibunuh babe, lu mati kelaparan sama 2 anak lu. Dan emak mati gara-gara sakit hati keluarga ini digosipin orang.Lu ga sayang sama emak?? Gua Cuma minta sekali ini, ini pun gara-gara lu ya, teh?!! Gua udah minta maaf karena khilaf, tapi lu gamparin gua terus....Jangan salahin gua, gua Cuma mau minta sekali ini ngewein luuu..!!!! Pilih mana, hah?hahhhh??!!” Badriah terdiam.

    Bab 7

    Ohh..adikku, benar-benar ...?


    Kesempatan ini tidak disia-siakan oleh Sarmin, tangannya bergerak dan langsung mencengkeram tetek badriah yang mancung dan masih bagus itu. Bad mulai terisak-isak sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Sarmin bertambah berani, tangannya bergerak ke paha bad dan mengusap-usapnya lalu dengan sekali gerak diangkatnya daster bad dari paha dan dilepaskannya melalui kepala. “huuuu..huuuu!” bad mulai menangis lemah, ditahan suara tangisan itu agar suaranya tidak sampai terdengar keluar kamar. Tangan sarmin bergerak melucuti bh bad, hingga tampak tetek bad menggantung. Sarmin berjalan dan meyalakan lampu kamar, dikuncinya pintu. “min, matiin lampu. Teteh ga mau layanin kamu kalau lampu nyala!”bisik bad sambil menahan tangisnya “Siapa yang minta teteh layanin? Gua mau muasin teteh kok! Dah tiduran aza sana yang cakep!” bisik sarmin dengan terengah-engah menahan nafsu. Tangan sarmin bergerak melucuti pakaiannya sendiri, bad terbelalak melihat kontol adiknya yang mengacung panjang dengan urat-urat yang besar. Sarmin yang baru pertama kali ingin bersetubuh tampak kaku dan kagok, ia melucuti celana dalam tetehnya. Lalu seperti pengembara padang pasir yang haus akan air, ia melompat dan menciumi sekujur tubuh bad. Terus diciumi dan dijilatinya dari muka, bergerak ke arah tangan, ketiak, leher, kuping, bibir, paha, betis dan kakinya. Lalu seperti takut akan kehilangan waktu barang sedetik, ia menghisap pentil bad. ssssrrrottt....srrrootttt!

    “mmmhhh...mmmmhhh enak bangetttt...” sarmin berbisik. Ia meremas-remas tetek bad, menciumi, menjilati seakan tetek itu adalah makanan dari surga. Lalu sarmin berdiri dan berbisik “teh, lu isep nih kontol gua! Isep terus jilat-jilat kayak es krim, gua yakin lu pasti udah tau caranya!!” Bad jijik dengan isep-isepan kontol, bahkan suaminya ade pun tidak pernah ia layani ketika ade meminta kontolnya diisep. Hatinya bertambah panas, apalagi laki-laki didepannya ini berumur lebih kecil dan meminta kontolnya diisep dan memerintahkannya agar dilayani seperti raja “Min, udah selesai lah. Teteh udah mau tidur, udahlah yuk tidur. Tadi aza udah cukup, sini teteh kocokin aza kontol lu. Lu isep2 tetek teteh. Lu mau jadi binatang ya? Ngewe sama teteh lu sendiri?” Sarmin marah “eh, siapa bilang lu teteh gua? Babe tuh bukan bokap lu. Jangan sampe gua teriak nih, kita tuh udah ga pake baju. Kalo babe ngeliat, gua yakin bukan gua yang disalahin tapi lu, teh!!”

    Mendengar ancaman sarmin, bad ciut nyalinya. Dengan terpaksa bad memegang kontol adiknya itu, bad memejamkan mata lalu mengocok kontol itu dengan pelan.
    Sarmin kesal, “ah, anjing nih lama amat!!” ia menggenggam tangan bad yang mengocok kontolnya, lalu digerakkan dengan cepat.”Nih, kayak gitu dong!Jangan pura-pura bego deh!Anak aza udah keluar 2, bodi lu masih bagus teh! Lu pasti dah pengalaman muasin kang Ade!” Bad kemudian mengocok kontol sarmin dengan lebih cepat. Sarmin memegangi mulut badriah, lalu berusaha membukanya dan dijejalkan kontolnya sendiri ke muka tetehnya “Buka, teh. Buka, isep nihhh! Iseppp, ngentott kontolll guaa!” Sarmin terus menjejalkan kontolnya ke mulut bad. Akhirnya bad membuka mulutnya dan meng-isep kontol sarmin, “hueeekkkk...huekkk!” bad muntah tapi disodok kembali oleh kontol sarmin. Sarmin memegang kepala bad, dan mengerakkan maju-mundur.

    5 menit berlalu Bad merasa mual sekali, dan merasa beruntung sarmin mengakhiri perbuatannya. Sarmin lalu duduk dan kembali menimpa badannya. “hehh, gua mau ngerasain apa yang namanya sorga dunia” sarmin mengarahkan kontolnya ke memek bad. Disapu-sapukan kontolnya itu ke memek bad, terus disapu-sapukan dan tidak dimasukkan. Bad yang sudah pasrah dan kesal berkata “Udahlah, masukkin aza kontol lu. Biar Allah melaknat lu karena berlaku seperti binatang.” “hahaha,teh. Lu udah kerangsang yah? Makanya jangan sok alim ga mau! Nih gua tuntasin deh!” “Jllleeeebbbb!!!” Kontol sarmin memasuki liang memek bad. “Ooohhhh...ooohhhh!”
    Bad mendelik menahan nikmat, bad sebenarnya mulai ngerasa enak waktu kontol sarmin disapu-sapuin ke depan klitoris dan lobang memeknya. Lagipula pikirnya udah ga mungkin nolak, buat apa disesalin lagi? Mendingan dinikmati aza, udah 2 tahun gua ga ngerasain kontol. Ngerasain kontol itu pun Cuma sekali, kontolnya si babe yang bangsad! 5 x masukkin kontol, dah keluar...Ngewe sama orang tua beda rasanya sama ngewe sama ABG. Tentu ABG lebih enak!!

    Sarmin menggoyangkan pinggulnya dan mulai berceracau “aaahhhh...ahhhh,tehhh!! Tolongin sarmin dong, rasanya enak bangettt ihhh!” Bad yang terangsang membalas permainan sarmin, ia dalam posisi dibawah mengangkat pantatnya ke atas sehingga kontol sarmin menusuk sempurna. Bad merasakan sangat nikmat sekali dalam posisi seperti ini, matanya melotot bola matanya mendelik liar kesana kemari. Bad sudah terbakar birahi, ia lupa tadi ia yang tidak mengijinkan sarmin menggagahi dirinya. Ia membalikkan posisi sekarang posisi sarmin dibawah, dan bad diatas menunggangi sarmin seperti kuda. Kontol sarmin terasa lebih menusuk lagi, karena keras bediri dan masuk kelubang terus didudukin oleh bad. Bad memaju-mundurkan pinggulnya, “ooohhh...ohhhhh..ooohhh...sshhhh” bad mendesis-desis nikmat. “aaaahhhh...teh baddd...sarmmmiiinnnn ga kuaattt!!” bad merasakan ada semprotan hangat didalam sana.lalu sarmin diam tak bergerak, bad terus memaju-mundurkan perutnya karena ia hampir orgasme..”aaahhhh...ssshhh” bad belum mencapai orgasmenya. Ia merasakan kontol sarmin melayu dan akhirnya keluar dari lobang memeknya. Kesalll sekaliii, bad turun dari badan sarmin, ia mengenakan kembali bajunya dan berkata “ Udah, ini saja sekali. Dasar binatang teteh sendiri masih juga mau dimakan, sekarang lu tidur dibawah. Teteh tidur diranjang, tadi udah teteh kasi enak kan lu! Jangan dimatiin lampunya ntar lu macem2 lagi! Inget, ini yang terakhir kalau lu masih macem2 lagi, gua ga ada ampun biar aza keluarga kita hancur.”. Sarmin mengangguk lemah, beringsut turun dari kasur kelantai dan tidur dengan tubuh telanjang. Wajahnya pucat, dalam hatinya ia menyesal “Ya, Allah..apa yang baru hamba lakukan tadi?”
  • Bab 8

    Pemuda Tampan


    Keesokan harinya, Bad bangun kesiangan ia ngeliat jam. “Wah sudah jam 7. Babe tentu udah pergi ke pasar! Hari ini joni diajak kakeknya juga ke pasar! Aku bisa santai deh dirumah.” Ranjang tempatnya tidur acak-acakan karena pertempuran kemarin. Sarmin sudah tidak ada, pasti sudah pergi kesekolah Sarpan juga. Ketika Bad bangkit berdiri dari tidurnya, ia masih merasakan memeknya berdenyut-denyut gatal ingin merasakan jamahan kontol seorang pria. Bad tertawa sendiri, mengingat kejadian kemarin malam dengan adik tirinya yang ABG. Mukanya tampak berseri-seri bahagia karena ada beban batinnya yang terangkat walaupun dirasa masih kurang.
    Ia membersihkan dirinya, lalu berpakaian dan melakukan tugasnya sehari-hari membersihkan rumah. “Assalam wualaikum!! Spada..! Teh, ada dirumah?! ”
    Bad keluar dari dalam rumah, “Oh, lu Jay. Teteh kira siapa? Masuk..masukk!”
    Bad terpesona dengan ketampanan pemuda ini, wajah dan tubuhnya bersih harum yahh maklum didaerah sini kayaknya anak ini yang paling jadi idola kaum hawa..
    “Makasih, teh Bad. Teh, saya disuruh bapak kesini. Bapak lagi sakit, katanya hari itu teteh mau bikin KTP sini?Data-datanya sudah dilengkapin?”
    “Oh iya, teteh lupa. Aduh, surat-surat keluarga ada dilemari babe sarin. Palingan 1jam lagi, babe pulang dari pasar. Yadi kuliah hari ini? Kalo ga, mendingan tunggu bentar aza. Teteh lagi masak pindang bandeng nih, mau nitip buat emak kamu. Lagian kasian babe kamu ntar bulak-balik..” Bad mulai berpikir jahat dan mulai merencanakan untuk menggoda pemuda tampan ini.
    “Oh, kalau gitu Adi tunggu saja dah teh.”
    “Teteh bikinin kopi dulu yah. Itu nonton TV aja dulu.”

    Setelah selesai membuatkan kopi, Bad mengepel lantai. Bad sengaja membasahkan dasternya hingga lekuk tubuhnya tercetak dengan jelas didaster. Ia membasahi tubuhnya ketika sedang mengepel lantai dapur, “Maaf, di. Teteh mau ngepel lantai ruang tamu dulu. Kamu angkat kaki kamu dulu yah?” Bad lalu mengepel lantai ruang tamu, sengaja dibuat gaya mengepelnya dengan seksi ia nungging dan membelakangi Jayadi. Jayadi menahan ludah melihat pemandangan Syuuurrr didepannya, Pinggul dan pantat Bad sengaja digoyang-goyangkan (geol-geol) seperti penyanyi dangdut ditambah Kolor Bad tercetak jelas di daster yang basah “Gua ingin lihat lu tahan ga, kita masih punya waktu panjang kok sampai nanti bandot tua itu pulang 3 jam lagi..hahaha” Ternyata Bad membohongi jayadi, sebenarnya Sarin pulang 3 jam lagi karena Bad ingat hari ini Sarin hendak berkunjung ke rumah temannya di Cimone Tangerang. Dalam posisi nungging, Bad lalu beringsut ke belakang mendekati Sofa tempat Yadi duduk. Bad pura-pura tidak tahu dan terus beringsut kebelakang sambil pura-pura mengepel lantai akhirnya pantat Bad menyentuh kaki Jayadi.

    “Auwwww...Aih, sori Di. Teteh keenakan ngepel. Lupa kamu lagi duduk, basah yah celana kamu.” Bad mengusap-usap celana panjang Jayadi. Jayadi si tampan tapi kutu buku tersebut jadi salah tingkah. “Gapapa, teh. Ga basah kok, Cuma ketempel pantat
    teteh doang! Eh maksud saya tadi kena dikit,eh....kena...itu....anu...emmm..aaaaaa.....
    .aaa...aaa....itu....anuu” Tangan Bad terus mengusap-usap betis Jayadi hingga celana Jayadi semakin basah terkena tangan Bad yang basah oleh air pel. Jayadi merasakan sensasi nikmat betisnya dipijat-pijat oleh cewek cantik, kontolnya mulai ereksi!! Jayadi jadi semakin salah tingkah. Celananya menggembung, dan Bad yang sedang persis berada di duduk dilantai sedang mengusap betisnya melihat itu. Mereka kemudian beradu pandang, dan tingkah Jayadi sempat buat Bad juga jadi grogi. Tapi ia ingin gairah dalam hatinya yang sudah membara ini dipadamkan. “Iya, gapapa ya. Sudah kering, ya udah teteh ke dapur dulu mau mandi. Badan basah semua ini.” Bad lalu meninggalkan Jayadi di ruang tamu. “Sebentar lagi juga kamu jatuh ke pelukanku” Bad tertawa dalam hati

    Bab 9

    Rencanaku!!


    Setelah selesai mandi, Bad sengaja menggunakan kaus dan celana jeans yang amat ketat ia juga memakai bedak sehingga tubuhnya wangi. Sehingga seluruh tonjolan keindahan tubuhnya, pantatnya yang bulat dan masih kencang, teteknya yang membulat indah dan berukuran sedang, pinggulnya yang melebar makin terpampang jelas. Bad lalu mengambil pisang, ditawarkan pisang itu sebagai camilan kepada Jayadi dengan suara yang lembut dan mendesah. “Di,mmmmhhh kamu makan ini yah? Teteh udah ga ada camilan lagi.Dimakan lohhh, kalau ga dimakan teteh marah nihh.” Bad mengambil pisang tersebut lalu dimakan dengan cara dihisap seperti menghisap kontol. “Ayo dong.dimakan!! Kok kamu ngeliatin teteh terus sih? Ntar teteh jadi Ge-er nih diliatin ama cowok tampan kayak kamu!Hahaha..” Yadi tersenyum lalu menunduk dengan wajah memerah. Bad terus menjilati pisang itu, “Di, makan pisang kalau dijilatin kayak gini rasanya manis yah?” “Ehm, iya teh.” Yadi ketakutan melihat Bad bertingkah tidak seperti biasanya. Tapi melihat pemandangan itu, Kontol Jayadi kontan mengeras lagi Yadi merasa tubuh dan hatinya tidak memiliki keputusan yang sama.

    “ Teteh mau jualan parfum nih, Di. Bantuin teteh yah? Kamu kan bisa nawarin temen-temen kamu yang ada dikampus. Dari teteh pokoknya modal 10rb, kamu ambil untung lagi saja.” Bad mengambil tas lalu mengeluarkan parfum, dan menyemprotkannya ke pergelangan tangan. “Maaf, teh. Temen-temen Yadi udah pada punya parfum sendiri. Dan biasanya mereka belinya di Mall.” Bad tidak kehilangan akal, “Coba kamu cium dulu aromanya nih!” Bad menyodorkan pergelangan tangannya ke hidung Yadi, ia terlalu bernafsu menyodorkan hingga pergelangan tangannya tercium Yadi. Srrrr... Darah Bad berdesir, dan Kontol Yadi semakin mengeras rasanya, hingga ingin keluar dari celana. “Eh, maafin Teteh. Jadi kepeper ke bibir kamu deh.Maaf....maaf” Dengan cepat tangan kanan Bad mengambil tisu lalu diseka ke bibir Yadi, ketika sedang menyeka tanpa Bad sadari tangan kiri bad kini menopang diperut Yadi dan menyenggol kemaluan Yadi yang sedang tegang2nya. “Auuuwww...aiihhh..apaaan sih ini gede amat??”
    Bad mundur, dan Yadi hanya terdiam kaku kemudian menunduk “Maaf, teh...Maaf, teh....” Bad tersenyum dalam hati, “gapapa, Di. Tadi teteh kaget aza kesenggol si burung beo punya Yadi...Hahahaha...” Yadi merasa tidak dapat lagi mengendalikan nafsu dalam pikirannya.

    “Teh, Yadi mau pamit bentar deh. Nanti Yadi balik lagi yah” Lalu Yadi bangkit berdiri, tapi dengan cepat ia duduk lagi karena ia merasa Celananya membumbung.
    Bad sempat melihat itu, dan ia maklum kalau Yadi malu. “Mau ngapain kamu, di? Kok duduk lagi?” “Anu, teh. Yadi mau kencing” Yadi kaget karena menjawab tanpa sadar. “Oh, kencing aza kok jauh-jauh. Dibelakang aza gih, atau ga mau kencing dirumah orang miskin yah?” Bad tertawa sambil mengedipkan matanya. “Engga kok, teh. Ya udah numpang bentar ya teh?” Yadi cepat bangkit dan membelakangi Bad agar ereksinya tidak terlihat lalu menuju kebelakang. Sesampai dikamar mandi, Yadi marah dan malu karena ia adalah seorang pemuda dengan pendidikan agama yang keras dari orang tuanya. “Ya Allah, perempuan itu sudah gila apa pakai baju ketat banget sampai auratnya terpampang dengan jelas?? Gua harus pulang, kalau engga bisa bahaya. Sudah dikasi Allah SWT wajah yang cantik rupawan, tubuh yang menarik tapi kok begini. Bahaya sekali berada dekat perempuan cantik” Pikir Yadi.
    Memang wajah Bad sungguh cantik, walaupun usianya sudah 27 tapi kecantikannya melebihi teman-teman kampus Yadi wajah Bad awet muda, kalau orang yang tidak mengenalnya tentu mengira umurnya baru 19/20 tahun dan belum mempunyai anak ini dikarenakan wajah Bad yang cantik alami tanpa polesan make-up dan tubuhnya yang kecil tapi sintal dan montok, kulitnya yang kuning langsat dan sehat terawat. Setelah pikirannya tenang, Yadi keluar dari kamar mandi.
  • Bab 10

    Kebimbangan sesaat

    Dengan cepat, Yadi melangkah keruang tamu dan pamit “Teh, Yadi pulang dulu! Tadi dipanggil Bapak di hp.”Yadi terus melangkah tanpa berani melihat ke arah Bad, ketika ia ingin membuka pintu, pintunya terkunci!! “Teh, tolong bukain dong! Yadi mau pulang dipanggil bapak!”
    “Kamu mau pulang, di? Didepan hujan deras gini?”
    Gilaa, rupanya ketika aku didalam kamar mandi tadi. Hujan turun dengan deras Gumam yadi dalam hati ketika ia mengintip dari jendela.
    “Teteh ada payung ga? Yadi sudah harus pulang, nanti Yadi akan balik lagi deh untuk ambil data-data buat bikin KTP!” Yadi tidak berani menggunakan kata-kata kasar karena ia diajari orang tuanya untuk hormat kepada orang yang lebih tua.

    Kecewa berat, Bad pun beranjak menuju dapur untuk mengambil payung.
    “Kamu jahat yah, di. Tidak mau nemenin teteh, sebenarnya teteh takut sama Mang Asikin. Dia suka kurang ajar sama teteh, hari ini dia mau datang. Babe balik masih setengah jam lagi. Mang Asikin pasti 15 menit lagi sampai, dari kemarin dia terus2an ngajakin teteh berbuat yang ga senonoh. Jujur, teteh takut..” Bad bercerita dan mulai menitikkan air matanya. Melihat ini Yadi bersimpati dan mengurungkan niatnya, “Iya deh, teh. Yadi tungguin bentar sampai nanti Mang Asikin datang dan babe pulang.”
    “Makasih ya, Di.”
    Hujan masih turun dengan lebat, ruang tamu itu sepi tanpa diisi percakapan..
    Bad terdiam takut untuk memulai percakapan, karena trik-triknya tadi telah salah dan tidak mengena namun ia mendapat perpanjangan waktu untuk menjalankan rencana lain.
    Yadi juga terdiam dia takut untuk tergoda seperti tadi....
    Bad mendapatkan rencana, ia lalu bangkit “Oh, ya aku lupa nyiapin susu buat Joni.”
    Yadi terkejut, “ooohhh..tidak, mati deh guaaa..! Gua harus bertahan sama cewek ini, sebenarnya sih gila cantik bangett! Sayang dia udah punya anak, kalo engga mungkin gua udah mikir buat jadiin dia pacar gua. Bapak kan udah nyuruh gua cari pacar terus..”
    Bad lalu keluar mengambil botol susu, dan mulai menarik kaus ketatnya dan membuka kutangnya lalu tumpahlah tetek Bad sebelah dan ia mulai memeras-meras teteknya untuk mengeluarkan ASI. “Eh, kok ga keluar-keluar yah? Biasa banyak kok!” Bad hanya berpura-pura, sebenarnya ASI bad sudah tidak keluar semenjak 1 bulan yang lalu. “Di, kamu terakhir kapan minum ASI?”
    “Sudah lama lah, teh! Sekarang saya saja sudah kuliah, sudah umur 21 tahun.”
    “Ooohh, udah lupa kali yah sama rasanya?”
    “Hmmm...” Yadi hanya menggumam, ia takut digoda kembali.
    “Di, tolong hidupin lampu kamar Babe dong! Aku lagi meres susu nih, Babe suka marah kalau pulang lampunya belum nyala. Itu posisi tombolnya dibelakang kamu.”
    “Yang mana, teh? Ini?”
    “Bukan, Di.”
    “Yang ini?”
    “Bukan..”
    Bad bangkit merapihkan pakaiannya, lalu menuju ke sofa ia menghampiri Yadi yang sedang bingung menghidupkan tombol. Ia lalu merapatkan tubuhnya ke punggung Yadi dan memencet tombol lalu ia kembali ke tempat duduknya semula. “Ini yang ini lohh, dekkk.” Yadi merasakan kontolnya kembali mengacung, tetek Bad terasa kenyal sekali..
    “Di, kamu tadi belum jawab pertanyaan teteh! Sudah lupa yah sama rasanya ASI?”
    “Ehmm..ehmmm Teh, kata bapak ga elok kalau bicarain masalah aurat sama wanita. Apalagi kita cuma berdua di rumah ini!”
    “Hahaha...Yadi, teteh kan cuma menanyakan rasa ASI, bukan masalah aurat? Lagipula teteh nganggap kamu sudah kayak adik sendiri kok karena teteh liat kamu orangnya sopan dan taat agama, makanya tadi teteh nempel2 juga rasanya biasa saja. Kalau yang lain, teteh sudah teriak dari tadi..” kata Bad pelan dengan mimik serius.
    Yadi merasa lega mendengar penjelasan Bad, tapi disisi lain ia juga merasakan kehilangan karena hanya dianggap “adik” ada perasaan berharap dianggap lebih oleh wanita secantik ini. Kecewa mendengar pernyataan tersebut, rasa tegang karena takut digoda dan perasaan terangsang yang sejak tadi dia rasakan sirna dan kontolnya yang ereksi me-layu.
  • terus..terus..terusan-nya mana ?
  • Bab 11

    Wajah Asli


    “Oh, teteh. Si Joni kalau sudah besar mukanya mirip mas Ade yah? Walaupun saya baru 2 kali lihat mukanya mas Ade.” Yadi mencoba mencairkan suasana.
    “Di, jangan sebut nama mas Ade didepan saya.”
    “Maaf, teh. Saya ga tahu.” Yadi kikuk.
    “Eh, jawab dong pertanyaan teteh tadi.”
    “Iya deh, teteh Bad. Adik sudah lupa rasanya ASI, karena adik sudah besar. Jelas kan teh?” kata Yadi berusaha melucu dengan gaya kekanak-kanakkan.
    “Hahaha...Hahaha” Bad tertawa cekikikan..
    “Hahaha...Hahaha...”Yadi pun tertawa lepas, Yadi senang dapat membuat Bad tertawa sebenarnya Yadi menaruh hati kepada Bad semenjak pertama kali Bad pindah tinggal bersama dengan Sarin. Ia terpesona kepada kemolekan Bad, ia mengira Bad adalah seumur dengannya.
    “Di, kamu tuh paling jago bikin orang tertawa.” Bad bangkit kemudian mengelus bahu Yadi. “Upahnya aku pijitin bahunya deh! Ntar upah yang lain diambil di Surga.”
    Bad memijiti bahu Yadi, tangan Bad semakin turun ke tengah dada Yadi dan mengelus-elus, lalu bergerak ke arah puting Yadi dan mengelus-elus dengan lembut disana. Yadi yang sedari tadi terdiam mulai gelisah tubuhnya gemetaran setelah putingnya dielus Bad. “Ya Allah, wanita ini tidak ketahuan maksud sebenarnya!!”. Yadi terangsang kembali karena Bad, seketika Yadi bangkit dari duduknya. “Sudah, teh terima kasih.” Bad sampai terjengkang ke sofa karena terkejut dan terdorong tubuh Yadi.

    “Aduh, tali kutang gua putus deh. Gara-gara kamu nih, Di!”
    Bad pun mengangkat kausnya yang ketat di bagian punggung, ia mencoba mengaitkan kembali tali kutangnya. “JEDERRRRR!!!!” bunyi kilat diluar terdengar amat kuat, hingga jendela sampai bergetar. “Auuuwww!!” Bad meloncat dan memeluk dalam posisi dipangku Jayadi. Yadi terkejut refleks ia memeluk tangannya melingkari dan menyentuh punggung Bad yang polos. “Geledeknya gede banget yah, Di? Teteh takut banget dengernya!” Bad lalu menarik tangan Yadi agar melepaskan pelukannya dan menarik turun kaus ketatnya sampai punggungnya tertutup kembali. Yadi merasakan himpitan tetek Bad yang sekal didadanya, kontolnya sudah tidak dapat menahan nafsu lagi. Kali ini ia biarkan Bad duduk diatas pangkuannya, Bad pun merasa perlawanan Yadi mulai melemah ia merasakan selangkangannya tertekan batang kejantanan yang mengeras dibawah sana. “Teteh numpang bentar yah, oh yah sekalian tolong kaitin tali BH teteh dong. Susah nih tadi, maaf ya teteh lepas kaus aza deh. Kamu juga udah sering liat teteh netekkin Joni kan?Hahaha...” Bad melepaskan kausnya hingga ia hanya mengenakan kutang dan jeans saja. Yadi panik dan gelagapan, lalu tangannya gemetaran mencoba menyambungkan tali BH Bad.

    Creeekk! Tali kutang Bad bertaut kembali, Bad tersenyum kepada Yadi “Di, tolong garukin dong gatal nih kena talinya tadi!” Yadi menggaruk punggung Bad dengan pelan, Bad merasakan ada getaran ditangan Yadi, yah tangan Yadi gemetar sekali...
    “Sekaranglah saatnya!” Pikir Bad, ia berpura-pura melenguh pendek dan mendesis-desis seolah menikmati “Ooohhh...mssssss....mssss, iya disitu gatalnya disana...”.
    Yadi tidak tahan lagi, ia memberanikan jemarinya meraba ke arah pinggul Bad “Maaf, teh. Ada semut disini tadi gatal ga?” Bad tersenyum tentu saja senyuman Bad tidak dapat terlihat oleh Yadi yang memunggunginya “Enggak ah, Di. Yang dibawah ini lebih gatal sih, tapi kamu ga boleh garukin...hahahaha”. Dasar si bodoh Jayadi, ia menjawab “Iya, teh. Tenang aja Yadi ga garuk ke bawah kok.” Bad kecewa sungguh pengecut lelaki satu ini, ia lalu mencoba memancing “Tapi kalau Yadi mau coba garukkin gapapa kok!” Suasana hening sesaat, Bad sudah tidak tahan lagi dengan sikap pura-pura acuh Yadi. Ia lalu merapatkan punggungnya ke badan Yadi, “Di, bahu teteh gatal nih! Tolong garukkin juga yah!” “Iya, teh.” Perlahan tangan Yadi merayap ke bahu Bad, kini tubuh mereka merapat Bad dapat merasakan benda yang panjang dan keras itu menekan di pinggangnya. Tak mau kehilangan kesempatan, “Di, kok burung kamu tegang? Jangan-jangan kamu terangsang sama teteh? Teteh jadi takut nih!” “Hah, enggak kok teh. Itu mah tali pinggang yang kesangkut!”
    “Hahahaha, jangan pura-pura ah. Coba teteh pegang!” Tangan Bad meraih ke arah belakang dan meremas-remas benda tersebut. “aaauuwww....apaan ini, Di? Panjang banget, ini bukannya si burung?” Bad tertawa. “Hmmmm, iya ini burung. Dan sekarang gua minta maaf.” Yadi tidak dapat mengendalikan dirinya lagi, tangannya merayap kedepan meremas tetek Bad. “Eh, apaan ini? Kok ngeremes tetek segala sih? Jangan kurang ajar, Di!” Yadi yang sudah kesetanan bagaikan kucing dapat ikan asin merangsek terus tangannya apalagi melihat sikap Bad yang tidak menolak, hanya mulut Bad saja yang terus berceloteh...

    Ia melepaskan kutang Bad, lalu meremas-remas tetek dengan lembut ia mengarahkan ke atas, kanan, kiri dan bawah memijatnya seperti orang yang sedang membuat adonan kue. Setelah puas memijat dan meremas, Yadi menghisap puting Bad. Walau amatir dan tanpa pengalaman, Bad menikmati cara Yadi menghisap putingnya. Yadi mengecup-ngecup dahulu daerah sekitar puting Bad yang berwarna coklat kemerahan, lalu ia mengatupkan giginya dengan lembut diputing Bad dan menggerak-gerakkan lidahnya.
    Bad sampai kegelian dibuatnya dan mengerang-erang penuh kenikmatann “Ahhhh....ssss....ssssssshhhh....Ahhhh.....udah.....udahhh....gelliiiii...hihihihi.....ssshh”
    Yadi bertambah gila, kini ia menghisap puting Bad dijejalkan tetek Bad sepenuh-penuhnya masuk kedalam mulut dan dihisapnya dengan kuat-kuat. Terus diulanginya pada tetek kanan dan kiri, sampai tetek Bad basah oleh liurnya. Tak puas bermain di tetek, Lidah Yadi turun keperut dan menciumi perut ia dengan cepat melucuti jeans dan kolor Bad. Hingga Bad kini bugil tanpa sehelai benang pun yang melekat, sedangkan Yadi entah kapan sudah melucuti bajunya sendiri dan kini ia sudah bugil...

    Lidah Yadi menari-nari di atas pusar Bad, dan ia terus menciumi perut Bad hingga turun ke selangkangan. Tapi Yadi menghentikan ciumannya disana, ia ragu untuk meneruskan ciumannya lebih kebawah lagi menuju kelamin Bad. Ia membatalkan niatnya dan mencium bibir Bad, ia melihat Bad hanya memejamkan mata. Ditindihlah tubuh Bad, dan ia mencoba memasukkan kontolnya kedalam memek Bad.
    “Blessssss!!!” Mata Bad tiba-tiba terbuka, Bad merasakan nikmat sekali seperti rasa gatalnya yang belum hilang dari pagi ada yang menggaruk. Yadi mulai memompa tubuh Bad dari atas, peluhnya mulai keluar membanjiri tubuh. Ia memberikan variasi tusukan, tusukan langsung dan cepat menuju kedalam terkadang tusukan lambat dan menusuk kedalam serta tusukan lambat menusuk menggantung. Bad sudah tidak tahan, Bad membanting Yadi sehingga posisi Bad sekarang diatas. Dia mengerakkan pinggulnya kedepan dan belakang, merasakan kenikmatan yang tiada tara dari gosokan kontol yang berada dalam liang memeknya. “Di, pernah ngerasain ini ga? Teteh kasi tau pelajaran ini yah?” Bad lalu menggoyangkan pinggulnya membentuk lingkaran, ia mengulek-ngulek pinggulnya . “Aaarrggghhh...” Yadi menceracau, merasakan kenikmatan liukan pinggul Bad yang membawa kontolnya berputar-putar didalam liang memek sana.

    Setelah beberapa kali liukan Bad mulai capai, liukannya mulai melemah. Yadi tidak puas dengan ini, kemudian ia menyuruh Bad nungging ia bersimpuh di belakang dan memasukkan kontol dari posisi bersimpuh. “Clesss!” Memek Bad sudah basah terangsang hebat sehingga jalan bagi kontol terbuka, Yadi mulai memompa kembali.
    Ia gemas karena pinggul Bad yang berukuran sedang dan pantatnya membulat menciptakan sensasi yang nikmat bila bersetubuh dengan gaya seperti ini. Yadi
    memompa dengan cepat, semakin gemas ia menjatuhkan Bad hingga tertelungkup disofa. Lalu Yadi melanjutkan kembali perbuatannya, kali ini dengan posisi telungkup Bad. Peluh mereka sudah bercampur menjadi satu, Bad melenguh-lenguh panjang “Aaaaaahhh....hssssshh..iyaaahhhh.....sshhhhh...mmhh...dalaman dong...kurang dalam....iya...disituuu..”
    Yadi mempercepat gerakannya, “aaarrrggghhhh....ooohhh..sssshhhh...”
    Bad merasakan semprotan hangat didalam memeknya seiring dengan orgasme yang ia alami.. ia pun mendesiss “Ssssshhhhhhhhhhhh...........aaahhh.....!”. Yadi berbisik “Hosh...hoshh makasih yah, teh. Gua janji bakal tanggung jawab sama lu, tapi anak2 lu gua agak keberatan! Nanti kita omongin deh, kalo kita dah resmi pacaran”

    Tiba-tiba pintu terbuka “Krieeett!” Tampak Sarpan sudah berada didepan pintu
    “Teteh, Mas Yadi?? Pada ngapain disiniii??”
    “Pan, tutupin pintunya. Dasar bodoh luhh, gua lagi enak-enak sama kakak tiri luu!”
    "Astagfirullahh, sarpannn??! Ini ga seperti yang lu bayangin, teteh lagi mijitin..." belum sempat kata2 dari bibir Bad terucap Sarpan sudah memotong,
    “Mas Yadi, sudah puas belon? Akhirnya bisa menikmati tubuh teteh Bad kan? Gua udah bilang semua cewek cantik bisa dipesan kok, Bos. Yang penting ada duitnya dehhh! Sekarang ongkosnya 500 rebu kan kemarin udah janji? Hahahaha....”
    "Iya udah nihhh!! Besok lu ambil aza di rumah deh!"

    "????!” Bad kagettttt!!

    Bad terkejut ternyata bukan ia yang sedang menipu Yadi tapi Yadi pun sebenarnya sedang menipunya. Yadi berpura-pura tidak mau karena ia sedang menikmati foreplay permainan kata-kata dari bibir Bad.... Bad menangis menahan malu disofa, cerita inilah cikal bakal alasan mengapa Bad kini menjadi salah satu terapist freelance yang terkenal di daerah Jakarta..


    Tamat
  • dasar jahanam !

    bad yang malang :cry: :cry: :cry:
  • Cerita yg penuh Arti ..... terharu, terangsang.. terkesima... jadi 1 :top: :top:
  • Trims commentnya broo..
    Besok2 g Post2 thread2 yang lebih menarik lagi..

    FBI akhirnya setelah kangen lama banget...
    Dari Hutan balik ke kota dan mr.tenang nongol lagi
  • welcome home, bro....
    lama bener neh jadi tarzannya....
    huahahaha....

    jadi inget igosang
  • kasihan enakan ngentot sama gw aja dijamin puas
    :love:
  • MAntap boss.....baru kali ini baca cerita tp pake bhs sehari2.....
  • komplit bgt ni cerita..:nicethread:
  • hmm mantap ceritanya. gimana kalo dibuat sinetronnya.. :)
Masuk atau Mendaftar untuk berkomentar.

Order ads here. Click me to get price quotation! Monthly & Unlimited click!

Halo, Komandan!

Sepertinya anda baru di sini. Ingin ber-interaksi? Klik satu tombol ini!

Kategori