Perawat Bunuh 31 Pasien Demi Hasrat Seksual

Detik Akurat – Seorang perawat yang dikenal sebagai Jane Toppan telah mengejutkan dunia medis karena pembunuhan puluhan pasien yang dia lakukan untuk memuaskan hasrat seksual. Kisah pembunuhan yang mengerikan telah dicatat dalam sejarah sejak tahun 1890-an.

Menurut situs resmi Headstuff, Jane Toppan dilahirkan sebagai Honora Kelley di Boston, AS. UU., Pada tahun 1850-an, orang tuanya, Peter dan Bridget, adalah imigran dari Irlandia.

Ketika Nora masih muda, Bridget meninggal karena TBC. Peter, yang bekerja sebagai penjahit, harus membesarkan ketiga putrinya, termasuk Nora yang termuda, sendirian.

Namun, karena perilaku Peter yang kasar, Nora dan saudara perempuannya, Delia, memasuki panti asuhan Panti Asuhan Boston Female Asylum sekitar tahun 1860. Sementara Nellie yang lebih tua, yang saat itu sudah dewasa, hidup sendirian, meskipun ia akhirnya menderita sakit. mental, seperti ayahnya.

Dua tahun kemudian, Nora, yang saat itu berusia 8 tahun, meninggalkan panti asuhan dan menjadi pelayan kontrak di rumah seorang janda bernama Ann Toppan. Mulai dari sana, ia mendapatkan nama baru ‘Jane’ karena Ann tidak suka orang Irlandia dan nama ‘Nora’ terdengar terlalu etnik.

Di rumah barunya, Jane Toppan tumbuh bersama putri Ann Toppan, Elizabeth.

Sekitar 1870, Ann meninggal. Jane Toppan juga bekerja sebagai pramusaji yang hanya mempekerjakan saudara angkatnya sampai tahun 1885, ketika dia memutuskan untuk pergi sampai dia memasuki sekolah perawat di Rumah Sakit Cambridge di Boston.

Dia dipanggil ‘Jolly Jane’ di sana karena kepribadiannya yang selalu ceria dan komunikatif, tetapi Jane lebih suka disebut ‘Jennie’.

Jennie menjadi perawat favorit pasien karena karakternya. Dia juga menyukai pasiennya, tetapi dengan cara yang aneh, melihat pasiennya meninggal meningkatkan gairah seksual wanita yang merupakan pembunuh secara rahasia.

Awalnya, meskipun dia masih magang, Jennie melakukan eksperimen secara rahasia memberi pasien dosis opium untuk melihat efeknya. Tanpa diduga, itu adalah kesenangan Jennie untuk melihat pasiennya menderita sampai kematian pulih.

Jennie tumbuh lebih liar. Dia mulai bereksperimen dengan campuran atropin dan morfin.

Kematian beberapa pasien menyebabkan dokter menjadi bingung, tetapi Jennie bukan tersangka. Sifat nabati racun Jennie menyamarkan tindakannya yang menyimpang.

Reputasinya sebagai perawat dipuji, dan dia direkomendasikan untuk bekerja di Rumah Sakit Umum Massachusetts. Performa di sana dinilai bagus. Jennie bahkan dipromosikan dengan sangat cepat.

Praktek pembunuhan narkoba yang dilakukan secara rahasia terus dilakukan oleh Jennie. Meski begitu, masih belum ada yang curiga.

Dia hanya disalahkan karena mencuri uang pasien dan cincin berlian. Pada 1890 ia meninggalkan Massachusetts General tanpa lisensi keperawatan,

Jennie kemudian bekerja sebagai perawat pribadi sebelum kembali ke Cambridge Hospital untuk mencari lisensi. Upaya meracuni pasien masih berlanjut, sampai dokter lain menemukan pasien yang mati di tangan Jennie, tetapi menganggapnya sebagai kelalaian, bukan pembunuhan. Akibatnya Jennie tidak bisa mendapatkan lisensi.

Namun Jennie masih melanjutkan pembunuhannya dengan bekerja sebagai perawat freelance. Dia bahkan membunuh temannya sendiri, Myra dan Elizabeth, yang tidak punya pikiran buruk tentang dia dan malah berpikir bahwa Jane Toppan adalah saudara angkat yang baik.

Jane Toppan juga merayu Pendeta Oramel Brigham, suami Elizabeth, tetapi langsung ditolak, sampai kemudian dia sendiri tidak memiliki belas kasihan dan dirawat di rumah sakit.

Selain Elizabeth dan sejumlah pasien lainnya, Jane Toppan juga telah membunuh beberapa orang lanjut usia. Kecurigaan Jane Toppan muncul setelah tragedi ‘keluarga Davis yang tidak beruntung’, yang benar-benar dibunuh oleh Jennie.

Investigasi yang dilakukan oleh Leonard Wood mengungkapkan beberapa pembunuhan terhadap Jane Toppan. Dia akhirnya ditangkap pada abad ke-20.

Pembunuh berdarah dingin ini kemudian mengklaim telah membunuh 31 pasien, meskipun dalam kenyataannya diperkirakan ratusan.

Salah satu korban Jennie yang selamat, Amelia Phinney, memberi tahu bahwa Jennie merangkak ke tempat tidur sambil tertawa. Dia mengungkapkan bahwa, pada saat itu, Jennie juga membelai dan menciumnya sambil mengatakan bahwa semuanya akan baik-baik saja.

Jane Toppan mengakui memiliki hasrat seksual untuk orang-orang yang sekarat menjelang kematian. Hanya dalam 27 menit, Jane Toppan kemudian dinyatakan tidak bersalah karena penyakit mental.

Dia menghabiskan seluruh hidupnya di rumah sakit jiwa, meskipun penyakitnya tidak pernah sembuh. Dia dilaporkan bahkan mengancam akan membunuh lagi dan juga memanggil perawat dengan nada rayuan untuk menggunakan morfin dan bersenang-senang bersama.

Sign In or Register to comment.