Bahaya Laten Paham Radikalisme

Serangakain aksi teror telah terjadi di beberapa wilayah Indonesia dalam beberapa minggu terakhir, baik yang tejadi di Mako Brimob, bom bunuh diri di Gereja Surabaya, satu keluarga meledakkan bom di pos penjagaan Mapolrestabes Surabaya, seragan di depan Polda Riau dan lainnya yang mengakibatkan puluhan orang meninggal dunia dan terluka. Beberapa aksi ini menjadi sorotan utama dibawah kepemimpinan Presiden Jokowi dengan melakukan tindakan tegas, bahkan ia memerintahkan kepada Kapolri untuk mengusut tuntas jaringan-jaringan pelaku teror dan membongkar jaringan itu sampai keakar-akarnya. Kejadian maraton yang terjadi ini harus terkuak, karena dengan demikian dapat mengembalikan kekokohan
Proses radikalisasi terjadi paling rentan adalah karena "alumi", ia melakukan pendekaatan, perekrutan, pembelajaran, pembinaan, dan amaliah jihad.Terlepas dari lemahnya undang-undang terorisme yang berlaku saat ini, masyarakat Indonesia patut bersyukur dengan adanya Densus 88 Anti Teror, sehingga penanganan aksi-aksi teror di Indonesia relatif tertangani dengan baik, karena densus 88 memiliki unit-unit khusus yang di dalamnya ditempati personil terlatih. Seperti unit deteksi dengan kemampuan analisis menggunakan teknologi mutakhir, tim intelegen teknik, sejumlah tim surveillance dan informant handling.Kemampuan penyidikan secara ilmiah juga cukup memadai karena adanya tim introgator yang memahami budaya jaringan terorisme. Tim penyidik yang kaya pengalaman ini, tentunya tanpa mengabaikan adanya dukungan teknis dari Pusat Laboratorium Forensick Polri, Disaster Victim Identification (DVI) dan juga dibantu oleh Bimob dan Satuan Tugas (Satgas) Bom Polri yang telah dibentuk pasca bom Bali 2002.Peran besar Densus 88 Anti Teror dalam keberhasilan pencegahan tentu perlu diapresiasi, sejak Maret 2018 Densus berhasil mencegah 23 serangan teror yang sudah direncanakan dengan rapi oleh kelompok berideologi keras dengan menangkap 368 tersangka. Kita tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi jika Densus 88 Anti Teror tidak dapat mengendusnya. Wallahua'lam
Bahkan dalam konteks ini Polri selalu mengedepankan penegakan hukum yang bersifat akuntabel, artinya negara-negara lain yang juga menangani terorisme seperti singapur, Malaysia, dan negara lain selalu bersifat tertutup. Sedangkan Indonesia dinyatakan berhasil karena terbuka dan sebagai satu unit polisi anti-teroris yang paling efektif di dunia, karena adanya sidang terbuka bisa diikuti, bisa mengundang lawyer, dan bisa diuji. sementara negara lain belum tentu demikian. Berbagai upaya lain pastinya telah dilakukan secara sinergi antar instansi/lembaga, antara kementerian dan dikordinasikan melalui wadah Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) terlepas dari kekurangan yang ada, namun jika dioptimalkan negara akan sukses dalam menanggulagi masalah teroris.Sebagai konklusi dari tulisan ini, saya ingin menyampaikan bahwa teloransi beragama di Indonesia telah menjadi sala satu intrumen penting untuk tetap menjaga stabiltas nasional dengan jumlah penduduk kurang lebih 262 juta (tribunnews.com), sehingga yang dikedepankan bukan egoisme kelompok, melainkan bagaimana kita merawat pluralisme kewargaan ini tetap terjaga pada trayek yang seharunya.Selain itu, semangat literasi harus selalu ditanamkan dalam diri, sehingga dapat melatih keterampilan berfikir kritis agar tidak mudah dicekoki oleh pemahaman intoleran dan radikal.

Comments

  • negara-negara lain yang juga menangani terorisme seperti singapur, Malaysia, dan negara lain selalu bersifat tertutup.
    di sini yang kami takutkan adalah "jangan-jangan semuanya itu sekedar show power. Sebab di negara lain dilakukan secara tertutup. Tetapi di Indonesia seolah jadi ajang publisitas.
    Salam....
Sign In or Register to comment.

Welcome to FORUM!

If you want to take part in the discussions, sign in or apply for membership below!