Contact Us

Membaca Buku Tentang Islam, Saya Sangat Syok

[size=large]"Islam!!! Apalagi itu?"[/size]

"Saya tidak bisa menemukan jawaban-jawabannya di Alkitab. Begitu saya sadar bahwa Trinitas cuma sebuah mitos dan bahwa Tuhan cukup kuat untuk menyelamatkan seseorang tanpa membutuhkan bantuan dari seorang anak atau siapapun, atau apapun.

Semuanya kemudian berubah. Keyakinan saya selama ini terhadap ajaran Kristen runtuh. Saya tidak lagi mempercayai ajaran Kristen atau menjadi seorang Kristiani."

Jalan untuk meraih cita-citanya sebagai pendeta atau pemimpin misionaris terbuka lebar, namun jalan yang terbentang itu justru membawanya untuk mengenal Islam. Sehingga ia akhirnya memutuskan untuk menjadi seorang Muslim dan melepaskan semua ambisinya, meski pada saat itu ia sudah menjadi pembantu pendeta.

Dia adalah Abdullah DeLancey, seorang warga Kanada yang menceritakan perjalanannya menjadi seorang Muslim. "Dulu, saya adalah penganut Kristen Protestan. Keluarga saya membesarkan saya dalam ajaran Gereja Pantekosta, hingga saya dewasa dan saya memilih menjadi seorang jamaah Gereja Baptist yang fundamental," kata DeLancey mengawali ceritanya.

Menurutnya, sebagai seorang Kristen yang taat, kala itu dia kerap terlibat dengan berbagai aktivitas gereja seperti memberikan khotbah pada sekolah minggu dan kegiatan-kegiatan lainnya. "Saya akhirnya terpilih sebagai pembantu pendeta. Saya benar-benar ingin mengabdi lebih banyak lagi pada Tuhan dan memutuskan untuk mengejar karir sampai menjadi seorang Pendeta," tutur DeLancey yang kini bekerja memberikan pelayanan pada para pasien di sebuah rumah sakit lokal.

Keinginannya, sebenarnya menjadi seorang pendeta atau menjadi seorang misionaris. Namun ia berpikir, jika menjadi seorang Pendeta maka akan memperkuat komitmen hidupnya dan keluarganya pada gereja secara penuh. DeLancey pun mendapatkan beasiswa untuk mengambil gelar sarjana di bidang agama.

"Sebelum mengikuti kuliah di Bible College, saya berpikir untuk lebih menelaah ajaran-ajaran Kristen dan saya mulai menanyakan sejumlah pertanyaan-pertanyaan serius tentang ajaran agama saya. Saya mempertanyakan masalah Trinitas, mengapa Tuhan membutuhkan seorang anak dan mengapa Yesus harus dikorbankan untuk menebus dosa-dosa manusia seperti yang disebutkan dalam Alkitab," ujar DeLancey.

Hal lainnya yang menjadi tanda tanya bagi DeLancey, bagaimana bisa orang-orang yang disebutkan dalam "Kitab Perjanjian Lama" bisa "selamat" dan masuk surga padahal Yesus belum lahir. "Saya dengan serius merenungkan semua ajaran Kristen, yang selama ini saya abaikan," sambung DeLancey.

Ia mengakui tidak mendapatkan jawaban yang masuk akal dan cukup beralasan atas semua pertanyaan-pertanyaan yang menjadi dasar ajaran Kristen itu. "Lantas, untuk apa Tuhan memberikan kita akal yang luar biasa jika kemudian kita tidak boleh menggunakannya. Itulah yang perintahkan agama Kristen, agama Kristen meminta kita untuk tidak menggunakan akal ketika menyatakan bahwa Anda harus punya keyakinan. Sebuah keyakinan yang buta," kata DeLancey, mengenang pengalamannya di masa lalu.

Sejak itu, DeLancey sadar bahwa selama ini ia sudah menelan ajaran Kristen dengan secara buta dan tidak pernah mempertanyakan hal-hal yang sebenarnya membuatnya bingung. "Saya sama sekali tidak pernah menyadarinya," ujar DeLancey.

"Saya tidak bisa menemukan jawaban-jawabannya di Alkitab. Begitu saya sadar bahwa Trinitas cuma sebuah mitos dan bahwa Tuhan cukup kuat untuk "menyelamatkan" seseorang tanpa membutuhkan bantuan dari seorang anak atau siapapun, atau apapun. Semuanya kemudian berubah. Keyakinan saya selama ini terhadap ajaran Kristen runtuh. Saya tidak lagi mempercayai ajaran Kristen atau menjadi seorang Kristiani."

"Saya meninggalkan gereja untuk selamanya dan istri saya mengikuti langkah saya, karena ia juga mengalami hal yang sama dalam menerima ajaran-ajaran Kristen. Inilah yang akan menjadi awal perjalanan spritual saya, ketika itu saya tanpa agama tapi tetap percaya pada Tuhan," papar DeLancey.

Lanjut di bawah ........

«1

Komentar

  • Lanjutan ........

    Hidayah Itupun Datang

    DeLancey mengakui, saat-saat itu menjadi saat-saat yang sulit bagi dirinya dan keluarganya yang selama ini hanya tahu ajaran Kristen. Namun ia terus mencari kebenaran dan mulai mempelajari berbagai agama. DeLancey tetap menemui kejanggalan-kejanggalan dalam agama-agama yang dipelajarinya, sampai ia mendengar tentang agama Islam.

    "Islam !!! Apalagi itu? Sepanjang yang saya ingat, saya tidak pernah mengenal seorang Muslim dan tidak pernah mendengar Islam, bahkan pembicaraan tentang Islam sebagai salah satu agama di tempat saya tinggal di Kanada kecuali cerita-cerita buruk tentang Islam. Ketika itu, saya sama sekali tidak mempertimbangkan Islam," tutur DeLancey.

    Tapi kemudian, DeLancey mulai membaca-baca informasi tentang Islam dan mulai membaca isi Alquran. Isi Alquran itulah yang mengubah kehidupannya sehingga ia tertarik untuk membaca segala sesuatu tentang Islam. Beruntung, DeLancey menemukan sebuah masjid yang letaknya sekitar 100 mil dari kota tempat tinggalnya.

    "Saya lalu membawa keluarga saya ke masjid ini. Dalam perjalanan, saya merasa gugup tapi juga dipenuhi semangat dan saya bertanya pada diri sendiri, apakah saya akan diizinkan masuk ke masjid karena saya bukan seorang Arab atau Muslim," kisahnya.

    Setelah sampai di masjid, saya pun merasa bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Ia dan keluarganya disambut hangat oleh seorang Imam dan sejumlah Muslim di masjid itu. "Mereka sangat baik. Tidak seburuk berita-berita tentang Muslim," aku DeLancey.

    Di masjid itu, DeLancey diberi buku yang ditulis oleh Ahmad Deedat dan ia diyakinkan bisa menjadi seorang Muslim. DeLancey membaca semua material-material tentang Islam dan sangat menghargai pemberian itu, karena di perpustakaan di tempatnya tinggal hanya ada empat buku tentang Islam.

    "Setelah mempelajari buku-buku itu, saya sangat syok. Bagaimana bisa saya menjadi seorang Kristiani begitu lama dan tidak pernah mendengar ada kebenaran? Saya akhirnya meyakini Islam dan ingin masuk Islam," kisah DeLancey.

    Ia kemudian mengontak komunitas Muslim di kotanya dan pada 24 Maret 2006 saya pergi ke masjid dan mengucapkan syahadah beberapa saat sebelum pelaksanaan salat Jumat, dengan disaksikan komunitas Muslim di kotanya.

    "Saya mengucapkan La illaha ill Allah, Muhammadur Rasul Allah, tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah. Saya pun menjadi seorang Muslim. Hari itu adalah hari paling indah dalam hidup saya. Saya mencintai Islam dan merasakan kedamaian sekarang," tukas DeLancey mengingat kembali saat-saat ia menjadi seorang Mualaf.

    DeLancey mengakui, ia dan keluarganya menghadapi masa-masa sulit setelah memutuskan memeluk Islam terutama dari teman-temannya yang Kristen dan dari kedua orangtuanya. Ia tidak diakui lagi sebagai anak dan teman-temannya yang Kristen tidak mau lagi bicara dengannya. DeLancey dijauhi bahkan ditertawai.

    "Saya senang menjadi seorang Muslim, tak masalah jika teman-teman saya sesama orang Kanada memandang saya aneh karena memilih menjadi seorang Muslim. Karena saya sendiri yang akan mempertanggungjawabkan perbuatan saya pada Allah setelah saya mati."

    "Allah memberi saya kekuatan dan Allah yang Maha Besar menolong saya untuk melewati masa-masa sulit setelah saya masuk agama Islam. Saya punya banyak sekali saudara seiman sekarang," tandas DeLancey.

    Setelah masuk Islam, DeLancey mengubah nama depannya dan jadilah namanya sekarang Abdullah DeLancey. menjadi orang pertama dan satu-satunya pembimbing rohani Islam yang dibolehkan bekerja di rumah sakit di kotanya. Ia juga mengelola sebuah situs Islam Muslimforlife.com yang dididirikannya.

    "Saya seorang Muslim dan saya sangat bahagia menjadi seorang Muslim. Rasa syukur saya panjatkan pada Allah swt," tukas DeLancey mengakhiri kisah perjalanannya dari seorang pembantu pastor menjadi seorang Muslim.

    http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/mualaf/10/11/15/146802-perjalanan-spiritual-pembantu-pendeta-menjadi-seorang-muslim
  • Bak kata pepatah: Tak kenal maka tak sayang.
  • yg anget kopi jahe telor asin..... lagi jualan mas ...kaya di kereta :ngakak:
  • pengalaman hidup yg menarik dan menggugah hati... :nicethread: ndan... :top:
  • jangankan sebuah "Trinitas", Tuhan saja merupakan mitos dalam hidup religi manusia.

    anyway, setiap orang berhak untuk memilih agama yang dia ingin anut.

    masalah2 kristen yang menurut dia tidak dapat dia temukan dalam alkitab, well itu bukan karena dia "tidak" menemukan jawabannya, tapi "tidak bisa" menemukan jawabannya.

    sama saja halnya ingin makan nasi bungkus, tapi tidak membuka secara benar bungkus tersebut, pada akhirnya yang ada berantakan jadinya... :blah:

    dia boleh berpendapat apa saja, menilai kristen itu sebagai apa saja, tapi biar bagaimanapun dia bukan Tuhan atau nabi yang omongannya bisa dijadikan firman ataupun sabda.
    :top:





    :cool:
  • thopomore menulis:
    jangankan sebuah "Trinitas", Tuhan saja merupakan mitos dalam hidup religi manusia.

    anyway, setiap orang berhak untuk memilih agama yang dia ingin anut.

    masalah2 kristen yang menurut dia tidak dapat dia temukan dalam alkitab, well itu bukan karena dia "tidak" menemukan jawabannya, tapi "tidak bisa" menemukan jawabannya.

    sama saja halnya ingin makan nasi bungkus, tapi tidak membuka secara benar bungkus tersebut, pada akhirnya yang ada berantakan jadinya... :blah:

    dia boleh berpendapat apa saja, menilai kristen itu sebagai apa saja, tapi biar bagaimanapun dia bukan Tuhan atau nabi yang omongannya bisa dijadikan firman ataupun sabda.
    :top:





    :cool:


    :top::top::top::top::top:
  • Hidayah telah diberikan kepadanya.. Dari jalan "kegelapan" menuju jalan yg "terang" :peace:
  • Oo begitu toh, terserahlah, memegang keyakinan masing-masing tanpa saling ganggu, tetapi baiknya saling tolong dalam kemanusiaan. dan juga jangan saling menghina. :peace:
  • ...capeee dehhh klo ...promo...promo terusss....
  • Bo_JeSS menulis:
    Hidayah telah diberikan kepadanya.. Dari jalan "kegelapan" menuju jalan yg "terang" :peace:

    ah, masih sama sama gelap kok.... :blah:




    :cool:
  • DAMEX menulis:
    Saya kira apaan..

    Ternyata jualan.... :grin::grin::grin:
  • kira-kira jawaban apa ya yang dia dapat dari Alquran dan buku karangan Ahmad Deedat ???
    mungkin .... ;) ;) :P :P :grin: :grin:
  • Yom Kippur menulis:

    Ternyata jualan.... :grin::grin::grin:


    untung bukan pemberian mie instan gratis :blah:
  • oifals menulis:

    untung bukan pemberian mie instan gratis :blah:
    :Blah:
    Gratis diluarnya tapiiiiiii
  • yahuda3 menulis:
    [size=large]"Islam!!! Apalagi itu?"[/size]

    agama Kristen meminta kita untuk tidak menggunakan akal ketika menyatakan bahwa Anda harus punya keyakinan. Sebuah keyakinan yang buta," kata DeLancey, mengenang pengalamannya di masa lalu.

    Sejak itu, DeLancey sadar bahwa selama ini ia sudah menelan ajaran Kristen dengan secara buta dan tidak pernah mempertanyakan hal-hal yang sebenarnya membuatnya bingung. "Saya sama sekali tidak pernah menyadarinya," ujar DeLancey.

    msh banyak org yg buta dgn keyakinannya...
    semoga lbh banyak lagi yg mendapat hidayah dari Allah SWT...
  • wah judulnya yang bener dong milihnya.... kirain....!!!????
  • Weleh jualan bubur ayam kok disini ?
  • kolamsusu menulis:
    msh banyak org yg buta dgn keyakinannya...
    semoga lbh banyak lagi yg mendapat hidayah dari Allah SWT...

    ah masa sih.... sebenarnya kalau masalah buta, mungkin anda lebih buta karena memandang umat lain buta hanya karena statement seseorang doang.. :blah:





    :cool:
  • paidj0 menulis:
    wah judulnya yang bener dong milihnya.... kirain....!!!????

    Memang sengaja judulnya dibuat bombastis, supaya banyak orang tertarik.
  • terkadang manusia dihantui kecemasan bahwa apa yang diyakininya benar selama ini ternyata salah,
    sehingga tidak mau membuka diri terhadap pemikiran diluar komunitasnya
  • ramalnasib menulis:
    terkadang manusia dihantui kecemasan bahwa apa yang diyakininya benar selama ini ternyata salah,
    sehingga tidak mau membuka diri terhadap pemikiran diluar komunitasnya

    membuka diri terhadap komunitas lain, bukan berarti harus bergabung dengan komunitas itu kan?

    membuka diri, gunanya supaya saling memahami dan saling toleransi...

    bukannya malah "tukar-tukaran" member....
    :blah:




    :cool:
  • thopomore menulis:
    membuka diri terhadap komunitas lain, bukan berarti harus bergabung dengan komunitas itu kan?

    membuka diri, gunanya supaya saling memahami dan saling toleransi...

    bukannya malah "tukar-tukaran" member....
    :blah:




    :cool:


    :top:
  • Membaca Buku Tentang Islam, Saya Sangat Syok <<<< cuma shok aja , berarti nggak parah :cooL:
  • masih mending jualan > ketimbang gratisan
    kalau jualan > pembeli masih mikir apa dia perlu membeli atau tidak
    kalau gratisam > g pake mikir langsung libas aje :)
    so yg cerdas yg mana ya kira2 ?
  • neotuxer1031 menulis:
    masih mending jualan > ketimbang gratisan
    kalau jualan > pembeli masih mikir apa dia perlu membeli atau tidak
    kalau gratisam > g pake mikir langsung libas aje :)
    so yg cerdas yg mana ya kira2 ?

    berarti ente pembeli ya? :ngakak:




    :cool:
  • intinya legowo aja..bagi yang "kehilangan" jangan menyerah, masih banyak indomie untuk dibagi hehehe..

    bagi yang "menerima" semoga dapat mengambil pelajaran untuk dapat memahami apa yang telah dialami oleh DeLancey..

    legowo...let the truth shall speak...
Masuk atau Mendaftar untuk berkomentar.

Halo, Komandan!

Sepertinya anda baru di sini. Ingin ber-interaksi? Klik satu tombol ini!

Kategori